Football for Unite

Written on 00.23 by Viny Alfiyah

Ada apa dengan Manchester United? Itu adalah hal yang pertama kali terlintas di benak tiap orang ketika mengetahui bahwa tim yang bertatus juara Premier League 2013 harus kalah dari Everton dan Newcastle United secara beruntun, dengan skor yang tipis (masing-masing 0-1), dan yang mebih parah lagi di OLD TRAFFORD, markas tim yang kini dilatih oleh David Moyes. Meski kemenangan tipis di kancah Liga Champions kala melawan Shahktar Donetsk memang sedikit mengobati luka.


Banyak komentar tentang hasil The Red Devil di Premier League, dan tentu saja banyak yang mencela Moyes, sebagai pelatih yang dinilai tidak mampu menangani tim. Saya disini bukan untuk ‘membela’ atau ‘menjatuhkan’ Moyes. Tapi hanya sekedar menunjukkan pendapat saya sebagai salah seorang fans MU.

Saya pikir, hasil pertandingan di BPL bukan hanya ujian bagi manajemen dan para pemain saja, tapi juga ujian bagi para fans MU dimanapun mereka berada. Bertahan menghadapi ejekan dari supporter tim lain sambil berusaha bangkit dari keterpurukan. Peralihan dari era SAF ke David Moyes berlangsung disaat tim-tim seperti ‘tetangga sebelah’, Chelsea, Liverpool, dan Arsenal berbenah dengan baik sekali yang semakin menyulitkan langkah MU. Memang benar MU adalah sebuah tim besar, tapi kita juga hidup di alam semesta yang menjaga keseimbangannya, karena roda kehidupan itu berputar.
Sekali lagi saya bukannya membela Moyes, tapi saya hanya ingin menyuarakan bahwa, di saat-saat seperti inilah, kesetiaan dan loyalitas kita sebagai fans benar-benar sedang diuji, di masa-masa inilah, kita sebagai supporter harus mampu memberikan dukungan dengan maksimal pada tim kita. Fans suatu tim, menurut saya, adalah suatu KELUARGA, yang terus saling mendukung satu sama lain, bahkan ketika tim kita dicaci-maki orang lain. Terus bertahan menghadapi ejekan dan membuktikannya di akhir musim ketika kita mengangkat trofi liga. Mari kita doakan agar Manchester United memenangi laga melawan Aston Villa, di Villa Park pada akhir pekan ini. Glory Glory Man. United!

Sepakbola adalah olahraga untuk menyatukan semangat.
Football for Unite.

Aku Menulis, Maka Aku Eksis

Written on 00.07 by Viny Alfiyah

Puluhan mungkin lebih, definisi dari kata ‘menulis’, tetapi bagi saya menulis adalah sebuah hal yang unik dan baik. Dikatakan unik karena hasil karya seorang penulis yang satu dengan yang lain pasti berbeda dan memiliki karakter serta gaya menulis tersendiri. Disebut baik karena dengan menulis dapat memperkaya pengetahuan dan wawasan orang lain, dalam hal ini pembaca.Pernah dalam suatu buku tips menulis saya membaca suatu ungkapan yang menurut saya sarat makna, yaitu ungkapan Khalifah Ali bin Abi Thalib yang berkata, “Kemuliaan seseorang itu terletak pada pena-nya”. Dari ungkapan tersebut dapat ditafsirkan bahwa kemuliaan kita bergantung pada apa yang kita ‘tulis’ di buku catatan amalan kita, dengan kata lain kita sendirilah yang menjadi pena yang mnulis sejarah hidup kita. Lagipula, menurut hemat saya, seseorang yang menulis adalah orang yang berilmu, karena tidak mungkin seorang penulis menuliskan apa yang tidak ia ketahui.
Banyak keajaiban dan nikmat yang saya rasakan saat menulis. Diantaranya mendapatkan banyak teman baru, baik sesama penulis atau pun pembaca. Selain memanjangkan tali silaturahmi, juga memperbanyak rezeki dan ilmu pengetahuan. Hal lainnya adalah saya menjadi cukup terkenal, terutama di sekolah. Bukan sok-sok sombong tetapi Alhamdulillah setelah tulisan-tulisan saya dimuat di koran regional paling laris di Jawa Barat, saya yang awalnya menjadi siswa ‘biasa saja’ mulai dikenal orang. Apalagi setelah tulisan saya itu dipajang di mading utama yang terletak di lobi sekolah, dengan ditempeli foto, nama, dan asal kelas saya. Jadi, siapa pun yang lewat ke lobi sekolah, maka akan melihat karya saya ‘numpang mejeng’ disana.
Tetapi ada hal yang lebih penting dari itu semua, yaitu saat kedua orang tua saya membaca tulisan saya di media massa, setidaknya saya telah memberikan sedikit hiburan pada mereka bahwa apa yang telah mereka berikan pada saya selama ini tidaklah sia-sia belaka dan saya berharap hal tersebut dapat membuat mereka sedikit bangga dan bahagia. Terakhir, bagi saya pribadi, menulis itu adalah suatu bentuk ekspresi diri saya, eksistensi diri saya. Jika Rene Descrates mengatakan ‘aku berpikir, maka aku ada’, menurut saya ‘aku menulis, maka aku eksis’.

Waktu

Written on 23.59 by Viny Alfiyah



Pernahkah kamu merasa kalau menit dalam 1 jam itu kurang? Hari dalam 1minggu itu terlalu sedikit? Dan bulan demi bulan hingga tahun begitu saja berlalu tanpa kita sadari? Yah, mungkin bagi beberapa pelajar yang tiap hari aktivitasnya ‘bejibun’ karena kegiatan ekskur, kepengurusan OSIS, tugas kelompok, dan tentu saja bimbel.

Tetapi di sisi lain, terkadang ada pelajar yang masih menyia-nyiakan waktunya atau menunda-nunda tugas dari sekolah dan belajar dengan bermalas-malasan. Berdalih bahwa bermalas-malasan/istirahat merupakan bentuk kompensasi setelah belajar di sekolah. Memang, istirahat itu perlu, namun perlu diatur juga porsinya ‘kan? Lagipula, terlalu banyak beristirahat (dalam artian tidur) malah akan menimbulkan penyakit bagi tubuh kita.

Penulis secara tidak sengaja menemukan status seorang teman di salah satu jejaring sosial:

  • Arti waktu 10 tahun, tanyakan kepada petani yang menanam pohon jati.
  • Arti waktu 1 tahun, tanyakan kepada pelajar yang tak naik kelas.
  • Arti waktu 1 bulan, tanya tanyakan kepada seorang ibu yang melahirkan bayi prematur.
  • Arti waktu 1 minggu, tanyakan kepada redaksi dan editor dari majalah mingguan.
  • Arti waktu 1 hari, tanyakan kepada seorang buruh harian.
  • Arti waktu 1 jam, tanyakan kepada seorang Romeo yang sedang menunggu kedatangan Juliet.
  • Arti waktu 1 menit, tanyakan kepada mereka yang tertinggal pesawat terbang.
  • Arti waktu 1 detik, tanyakan kepada orang yang selamat dari kecelakaan.
  • Arti waktu 0,1 detik, tanyakan kepada orang yang memenangi medali perak dalam Olimpiade.
Contoh nyatanya sangat terasa di bidang olahraga, waktu merupakan hal yang sangat penting, coba sesekali kita perhatikan para pembalap MotoGP atau di arena balap Formula1, rata-rata posisi 3 besar biasanya kurang dari 1 detik. Paling jauh mungkin bisa terpaut 1-3 detik. Namun tetap saja, menjadi juara 2 tidak sama dengan juara 1 bukan?

Selain itu, waktu merupakan 1 dari 3 hal yang tak akan terulang kembali selain momen yang telah berlalu dan kata-kata yang telah terucap. Dan yang terpenting adalah waktu tidak akan bisa terulang lagi walau sedetik pun. 

Semoga catatan kecil ini memberikan kesadaran bagi kita semua untuk lebih menghargai waktu yang masih dianugerahkan Allah pada kita semua. Jangan tunda suatu hal sampai besok jika kita dapat melakukannya sekarang.

(Dimuat dalam koran Harian Umum Pikiran Rakyat (sisipan Belia) edisi 14 Mei 2013) 




Basa Sunda, Basa Urang Saréréa

Written on 01.11 by Viny Alfiyah




Indonésia mangrupakeun hiji nagara anu euyeub pisan ku budaya daérah. Kaasup tina aspék basa, kurang-leuwih aya kana tilu ratusan basa daérah nu sumebar di Nusantara. Basa Sunda, nyaéta basa indungna urang Sunda. 21 Pébruari 2012 kapengker, basa Sunda resmi janten salah sahiji basa indung anu aya dina daptar UNESCO anu baris dipiéling sacara internasional. Numutkeun catetan UNESCO, basa Sunda aya dina urutan ka-32 tina 6.912 basa daérah anu dicatet ku UNESCO. Basa Sunda, anu ayeuna panyaturna kurang-leuwih 27 juta jalmi tina 44 juta urang anu dumuk di Jawa Barat.



Ayeuna nu janten pasualan téh nyaéta naha urang salaku para nonoman kaasup tina 27 juta jalmi anu tos disebatkeun diluhur? Leres yén basa Sunda kaasup kana mata pelajaran Mulok (Muatan Lokal) anu diajarkeun ku bapa-ibu guru ti kawit SD/MI, SMP/MTs, dugi ka SMA/MA sadarajat. Tapi, dina kahirupan sadidinten mah nu karaos ku panulis, seseeurna mah para nonoman téh leuwih parigel nyarios basa Indonésia tibatan nyarios ku basa indung, nyaéta basa Sunda. Kaparigelan dina nyarios basa Indonésia atanapi basa asing anu populér sapertos basa Inggris sanés kasalahan atanapi kakurangan, tapi kaparigelan dina dua basa éta henteu ngajantenkeun basa Sunda salaku basa indungna urang Jawa Barat janten ngurangan panyaturna.




Ari basa, salah sahiji cara supaya hiji basa tetep aya, éta basa kedah teras-terasan digunakeun. Utamina dina kahirupan sadidinten. Dina tata basa Sunda, aya tingkatan-tingkatan basana. Basa anu digunakeun ka sasama tangtu bénten sareng basa anu dianggo nyarios sareng sepuh atanapi sareng ka nu sahandapeun. Tingkatan-tingkatan ieu anu kadang-kadang ngajantenkeun urang sok rada ngaraos kagok dina nyarios nganggo basa Sunda, jalaran isin upami nganggo basa anu henteu samistina sok sieun dipandang henteu ngagaduhan tata krama anu saé.



Padahal, éta pamadegan téh kacida salahna. Da ari dina diajar mah pasti aya waé salahna, komo kapan urang mah salaku manusa henteu leupas tina salah, tapi sasalah-salahna manusa pasti aya waé benerna. Sabab, urang téh sanés malaikat anu salalawasna bener, atanapi iblis anu salalawasna aya dina kasalahan.


Lintang ti kitu basa mangrupakeun salah sahiji asét budaya anu kacida pentingna, lantaran basa, janten salah sahiji ciri has hiji daérah anu bisa nunjukeun asal muasalna hiji jalma. Urang sadaya salaku para nonoman Sunda kedah tiasa mertahankeun basa Sunda janten salah sahiji asét budaya sareng pariwisata.


Basa Sunda, sanés nu urang Inggris atanapi Amérika, tapi nu urang Sunda, basa urang saréréa salaku urang Sunda. Panulis ogé henteu ngangken atos tiasa ngalarapkeun basa Sunda anu leres, kukituna hayu urang salaku nonoman urang sami-sami ngamumulé basa Sunda, supaya basa Sunda tetep hirup dugi ka ahir dunya.

Review (Book) : Sebelas Patriot

Written on 03.49 by Viny Alfiyah

Title : Sebelas Patriot

Author : Andrea Hirata

Publisher : PT Bentang Pustaka

Genre : Novel

Page : 112 pages

Price : Rp. 39.000



"If there are another thing who very amazing in this world besides love, there is football"

On his first book who printed in Juny 2011, is like another book who was printed, telling Ikal's and his father experiences in Belitong, but on this book, Andrea very accentuate his father figure that in fact he is a great football player when he was a young man. This story begin when little Ikal found an old picture at an older photo album. He asked who is the one who wear a football uniform that hold a trophy on his hand to her mother, but Ikal's mother won't to answer this question. Ikal's searching take him to found the prior times of his father, when his father being a left winger player and has a (left kick?) like a lightning, but his career on football were destroyed when the Netherlands crush his left knee when his father's team won Distric Beheerder Trophy. That is the same story who burn Ikal's spirit being a PSSI's player, with weird methods and practices from Coach Toharun, Ikal try to being a PSSI's player, and fighting to get the last Real Madrid jersey with Luis Figo's signature for 250 Euro for his beloved father.


On this book Andrea Hirata specialy appending photos who will take the reader to diving the plot, for the curious toward Andrea's father you can see him on it. Besides that, this book accompanied with a song compact disc who has a title 'Indonesia Aku Datang' which a creation from Andrea Hirata's self!


This book dedicated Andrea Hirata for his beloved father, PSSI, and Indonesian people is very inspiring and entertain, it's very suitable to be your list book on weekend. Especially for Andrea's fans and football fanatic, this book being a liable book to complete your colection. Glory Indonesia! PSSI's Patriot Regard! Salut!

If i were you, i really won't miss it. :D

Resensi : Sebelas Patriot

Written on 01.43 by Viny Alfiyah

Judul : Sebelas Patriot

Penulis : Andrea Hirata

Penerbit : PT Bentang Pustaka

Genre : Novel

Tebal : 112 halaman

Harga : Rp. 39.000




“Jika ada hal lain yang sangat menakjubkan di dunia ini selain cinta, adalah sepak bola.” – Sebelas Patriot


Buku yang pertama kali dicetak pada Juni 2011 silam ini seperti buku-buku karangan Andrea Hirata yang telah terbit lebih dulu, yaitu menceritakan pengalaman Ikal dan ayahnya di Belitong, namun di dalam buku ini, Andrea sangat menonjolkan sosok ayahnya yang ternyata seorang pemain bola yang sangat hebat saat masih berusia belasan tahun. Cerita ini bermula dari Ikal kecil yang menemukan sebauh foto usang di album foto lama. Ditanyakannya siapa sosok remaja tanggung yang dengan gagah memegang sebuah piala dengan mengenakan seragam sepak bola pada ibunya, namun ibunya tak mau menjawab. Hingga pencariannya akan sosok di foto tersebut membimbingnya menemukan masa lalu ayahnya ketika belia, sebagai seorang pemain sayap kiri yang memiliki tendangan kaki kiri laksana halilintar menyambar, yang karir sepak bolanya ikut hancur ketika Belanda meremukkan tempurung lutut kirinya demi memenangkan piala Distric Beheerder. Kisah itu pula yang membakar semangat Ikal muda untuk menjadi pemain Timnas PSSI, dengan latihan dan metode-metode aneh dari Pelatih Toharun, Ikal berusaha menjadi pemain PSSI, dan berjuang mendapatkan kaus terakhir dengan tanda tangan asli Luis Figo seharga 250 Euro untuk ayah tercintanya.


Dalam buku ini Andrea Hirata secara khusus telah melampirkan foto-foto yang akan semakin membawa pembaca menyelami alur cerita, bagi yang penasaran terhadap sosok Ayah Andrea Hirata yang sangat hebat tersebut Andrea pun berbaik hati menampilkannya di dalam buku ini. Selain itu buku ini disertai CD lagu berjudul Indonesia Aku Datang yang merupakan ciptaan Andrea Hirata sendiri!


Buku yang dipersembahkan Andrea Hirata bagi Ayahnya, PSSI, dan Rakyat Indonesia ini sangat inspiratif dan menghibur, sangat cocok menjadi bacaan Anda di akhir pekan. Terlebih untuk para penggemar Andrea Hirata dan sepak bola, buku ini menjadi buku yang wajib melengkapi koleksi buku-buku Anda. Jaya slalu Indonesiaku! Salam Patriot PSSI!

Ini merupakan salah satu pose keren lulusan Sorbonne, Perancis -- dari Belitong itu



Andrea Hirata



Personal opinion:


Buku ini membawa angin segar disaat kita gerah dengan kisruh persepakbolaan di Indonesia, masalah dualisme antara PSSI dan KPSSI? ini mempengaruhi kualitas Timnas Indonesia, dimana para pemain yang bertanding di ISL tidak dapat ikut dalam laga internasional, babak belurnya kita di ajang piala AFF 2012 lalu menjadi akibat nyata dari keberadaan masalah tersebut.


Banyak rakyat, yang kerjanya jadi pedagang asongan, pengamen, pemulung, loper koran dan lain-lain rela menyisihkan rupiah demi rupiah yang dihasilkannya hanya demi melihat pemain timnas berlaga di SUGBK, meski harus duduk di kursi Tribun dimana para pemain terlihat sangattttt jauhhhh dan tampak sebesar bat baseball dan bolanya sebesar bola golf di lapangan hijau.


Sepak bola, dari gang-gang kecil di pinggiran kota, hingga stadion besar yang luas dan megah di ibukota. Dari buah jeruk busuk, bola plastik murahan, hingga bola resmi buatan perusahaan olahraga ternama layaknya Adidas dan Nike yang digunakan di berbagai kompetisi level dunia. Dari bertelanjang kaki, pakai sendal jepit, sendal kulit, sepatu kets/sneakers, hingga sepatu bola dengan desain khusus berlabelkan inisial nama sendiri dapat diraih dalam sepak bola.
Oh,ya buku ini dapat dikatakan cukup tipis dibanding dengan buku-buku karya Andrea Hirata yang lain, jadi sekali pegang, sebaiknya Anda menyelesaikannya, karena aku pribadi, carilah waktu senggang yang cukup karena saat kamu mulai membacanya, kamu bakalan dibuat tertawa sekaligus menangis disaat yang sama. Selamat membaca. :D

Hmm, buku ini hebat… (tanda titik tiga kali memiliki makna tak terhingga) :D

Resensi : Till We Meet Again

Written on 01.05 by Viny Alfiyah



Judul : Till We Meet Again

Penulis : Yoana Dianika

Penerbit : GagasMedia

Genre : Novel

Tebal : iv+294 halaman

Ukuran : 13 x 19 cm

Harga : Rp. 40.000




Novel karya penulis muda Yoana Dianika ini berkisah tentang kisah cinta Elena Sebastian Atmadja, seorang Indo blasteran Eropa yang saat masih sangat belia telah ditinggal pergi ibunya untuk selamanya karena kecelakaan pesawat yang tragis. Kesedihan yang begitu mendalam membuat ayahnya yang seorang notaris andala memilih untuk meninggalkan segala kenangan bersama istrinya di Wina, Austria, mengubur kesedihan yang tak tertahankan itu dengan pindah ke Bandung, Indonesia. Sesaat sebelum meninggalkan negeri kelahirannya Austria, Elena sempat berkunjung ke Istana Schönßrunn dimana ia kehilangan liontin berbentuk biola yang pernah diberikan mendiang ibunya, berjam-jam ia mencari namun tetap ia tidak menemukannya, karena kelelahan mencari dan menangis ia pun duduk di rerumputan halaman Istana tersebut, seorang bocah laki-laki bermata abu-abu menghampirinya dan mengusap air mata Elena kecil, ia pun berbaik hati memberikan kaiserschmarrn, sebuah panekuk khas Wina dengan saus cranberry yang sangat enak. Hingga ayah Elena menjemputnya, Elena dan bocah kecil itu tidak sempat berkenalan, namun bocah itu menolak mengucapkan selamat tinggal, ia lebih memilih mengucapkan Auf Wiedersehen – sampai jumpa lagi…


Bertahun-tahun kemudian, Elena menjalani kuliah di Universität Wien (Wina) untuk mengasah skill bermain biolanya – sekaligus mencari laki-laki yang dulu pernah memberinya kaiserschmarrn, di Wina pula ia berjumpa dengan Häns Steffano, seorang pria Jerman tulen yang menarik, tenang, rapi, dan memiliki warna mata abu-abu yang teduh - yang diyakini oleh Elena sebagai pangeran saus cranberry-nya dulu, Christopher von Schwind yang manis dan ramah, mata birunya yang dilindungi kacamata minus mencerminkan seorang ice breaker yang ceria. Serta seorang Jessica Pölzer, seorang Indo blasteran Asia yang makin memperumit kehidupan Elena di Austria.


Meski dalam beberapa bab awal novel ini terasa sedikit monoton, tetapi jika kamu mau sedikit bersabar, chemistry plot cerita akan segera terasa di bab-bab selanjutnya. Dengan latar Austria yang terasa kental karena penelitian dan observasi yang mendalam, Yoana menggambarkan suasana Wina dengan begitu hidup, seakan-akan ia tinggal atau setidaknya berkunjung ke sana.
Buku yang menjadi juara ke 3 di ajang 100% Roman Asli Indonesia ini dapat memberikan kita wawasan baru tentang kota Wina dan musik yang dikemas secara apik dengan cerita yang menarik menjadikan novel ini cocok menemani sore hari di saat senggang dengan secangkir teh hangat dan camilan. Selamat membaca!


Personal opinion:

Hal yang membuat aku tertarik membaca buku ini, jujur bukan karena prestasi penulisnya yang mendapat juara 3 100% Roman Indonesia (meski aku kagum juga), bukan pula dengan alur cerita romantisnya. Jujur, aku bukanlah orang yang terlalu menyenangi membaca novel roman macam chick-lit, teen-lit, (bukan berarti buku-buku semacam itu jelek untuk dikonsumsi) aku akan membacanya saat di lemari sudah tidak ada buku bacaan lain yang belum dibaca, atau sebagai pembunuh waktu, menghindari kebosanan saat menunggu sesuatu, tetapi tidak pernah benar-benar tertarik secara personal. Buku ini berhasil menarik perhatianku saat kubaca bahwa penulisnya menggambarkan setting tempat sesuai dengan aslinya, karena tidak mudah menuliskan cerita dimana kau tidak mengetahui latar seperti apa yang ingin kita sampaikan pada pembaca.

Tapi kurasa, bagi kamu yang suka dengan bacaan-bacaan romantis yang ringan, buku ini merupakan buku yang layak untuk coba kamu baca. :D

Resensi : Twilight

Written on 00.28 by Viny Alfiyah


Judul : Twilight
Penulis : Stephenie Meyer
Penerjemah : Lily Devita Sari
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama
Little, Brown, and Company, NY, USA.
Genre : Novel Remaja
Tebal : 520 halaman
Harga : Rp. 65.000



“Cinta terlarang tak kenal jalan kembali, selain menjadi hidup dan mati pada saat yang sama.” – Twilight

Sekuel memang telah usai difilmkan. Semenjak film Breaking Dawn Part II telah ditayangkan akhir tahun lalu di berbagai bioskop di tanah air dengan sukses mengakhiri sekuel legendaris Twilight yang mendunia tersebut. Namun, bagi Anda yang mengikuti sekuel ini dari film, Anda tidak akan kecewa untuk mencoba membaca buku terjemahannya. Buku pertama yang difilmkan dengan judul yang sama ini akan mengisahkan kepada Anda secara rinci kepindahan Isabella ‘Bella’ Swann, ke kota kecil yang selalu tertutupi awan mendung bernama Forks untuk tinggal bersama ayahnya yang menjadi kepala polisi, Charlie Swann.

Bella pun bersekolah di SMA setempat dimana ia pertama kali bertemu dengan Edward Cullen, seorang siswa yang sangat tampan dan kaya. Lebih tepatnya sang vampir tampan yang dengan pesonanya berhasil memikat hati Bella. Namun, Edward dan keluarganya terlalu misterius, Edward sendiri terlihat sangat membenci Bella bahkan semenjak mereka bertemu. Hingga terjadi insiden di lapangan parkir dimana Edward, secara mengejutkan – menyelamatkan Bella dari kecelakaan tragis. Hingga akhirnya Bella pun mengetahui kebenaran yang sesungguhnya, Edward adalah seorang vampir, dan betapa Bella sangat mencintainya. Lalu sekawanan vampir lain datang yang mengakibatkan beberapa kematian di Forks, dan salah satunya, James, sangat terobsesi pada Bella. Tidak ada jalan lain, Edward dan keluarganya harus melindungi Bella serta Charlie - yang tidak tahu apa-apa. Mampukah Edward mengalahkan James yang sangat berambisi untuk ‘meminum’ darah Bella? Mampukah Bella menerima bahwa Edward dan keluarganya adalah vampir?


Dengan pemilihan kata yang apik dan penerjemahan yang baik buku ini menyuguhkan cerita yang unik dan romantis. Terlebih jika Anda belum terlalu mengerti akan alur cerita di filmnya, maka buku ini wajib Anda baca agar Anda semakin memahami plot cerita yang ditulis Stephenie Meyer ini. Selain itu efek dari ‘kelamnya’ Twilight akan semakin terasa saat Anda membaca buku ini sambil mendengarkan album Original Sound Track-nya yang juga sukses besar di kancah musik Internasional. Selamat membaca!

Ini nih penulis yang menghasilkan karya tetralogi the Twilight Saga :



Personal opinion:


Bagiku pribadi, membaca buku dimana aku lebih dulu menonton filmnya, aku suka mengimajinasikan sendiri bahwa misalnya Robert Pattinson sendiri memerankan karakter Edward Masen Cullen sesuai isi cerita secara ‘keseluruhan’, menampilkan cerita buku dengan utuh. Bagiku itu adalah salah satu hal yang mengasyikkan untuk dilakukan di waktu senggang.

Etnis Yahudi, Salah Satu Bangsa Paling Sukses di Amerika

Written on 06.45 by Viny Alfiyah

Setelah Christopher Columbus menemukan daratan besar yang kita kenal sebagai benua Amerika, banyak bangsa lain berdatangan ke benua baru ini. Jepang, Cina, Sisilia, bahkan Negro dan para pelarian dari berbagai wilayah pun bermukim disana, seakan Amerika merupakan tanah harapan bagi mereka. Hal itu tak terkecuali dengan bangsa Yahudi, mereka mencari peruntungan baru di Amerika. Terlebih saat meletus Perang Dunia kedua dimana rezim Nazi Jerman di bawah pimpinan Adolf Hitler memerintahkan untuk memusnahkan bangsa Yahudi, sehingga mereka dengan sembunyi-sembunyi lari ke Amerika, melewati 9000 mil dengan berjalan kaki, naik pedati, dan menyelundupkan diri naik kapal feri hingga sampai di negeri patung Liberty itu.

Awal kehidupan mereka di Amerika sangat sederhana, dengan tempat tinggal di pinggiran kota yang kumuh dan kotor. Namun, ada yang menonjol dari bangsa Yahudi, terutama dalam bekerja. Mereka ulet, rajin, dan disiplin, belajar dari pengalaman serta kerja keras selalu menjadi ciri khas mereka. Sebagai kulit putih mereka terbebas dari acaman politik apartheid yang melakukan diskriminasi ras terhadap bangsa kulit berwarna.

Bangsa Yahudi juga terkenal akan pengetahuannya dan dikenal sebagai bangsa yang selalu mengembangkan cara tentang pertumbuhan manusia agar berkembang menjadi lebih baik. Saat anak-anak, orang Yahudi diharuskan menguasai dan fasih berbahasa Ibrani, Inggris dan Arab. Menguasai salah satu instrumen musik juga merupakan kemampuan yang harus dimiliki tiap individu. Beranjak remaja, mereka mengadakan berbagai penelitian , semahal apa pun penelitiannya tetap akan dibiayai oleh para dermawan Yahudi yang kaya raya, dan sesepele apa pun penelitian mereka tetap akan dihargai. Memasuki masa dewasa, seorang Yahudi dituntut menjadi yang terbaik di bidangnya, bahkan ada rumor bahwa mahasiswa fakultas ekonomi belum akan lulus jika laba dari bidang yang digelutinya belum mencapai 1 juta dolar AS. Hal ini tentu akan memacu mereka untuk menjadi kreatif dan terus berinovasi.

uraian di atas, tidak heran kini bangsa Yahudi menjadi bangsa paling sukses di Amerika yang berpengaruh dalam pemerintahan yang menguasai ekonomi dan media.Contohnya, jutaan orang di dunia pergi ke kafe Starbucks setiap hari, namun hanya segelintir yang mengetahui bahwa Howard Schultz, sang pemilik dan CEO Starbucks adalah anak dari seorang supir truk yang tinggal di pinggiran kota New York.

Meski banyak pengusaha Yahudi bergerak di bidang pabrik rokok dan cerutu, bagi mereka rokok dan cerutu sendiri merupakan hal yang haram untuk dikonsumsi, dan mereka tak kan segan untuk menyilakan tamu merokok di luar rumah. Setelah membaca ini semoga ada hal positif yang dapat kita tiru untuk mambangun bangsa dan menjadi pelajar yang berkarakter

Dana Penelitian yang Masih Angan- Angan

Written on 06.43 by Viny Alfiyah

Di tengah keresahan masyarakat yang kian santer menolak atas kenaikan harga BBM mulai 1 April 2012 nanti. Para wakil rakyat yang duduk di kursi DPRD baik tingkat Kota/Kabupaten, tingkat Provinsi, bahkan wakil rakyat yang duduk di Senayan pun sebagian besar menolaknya. Penyebabnya tak lain adalah bayangan inflasi ekonomi, kenaikan harga, serta penimbunan BBM yang diprediksikan akan terjadi. Dana kompensasi senilai 150 ribu rupiah yang akan diberikan pemerintah kepada masyarakat tidak mampu selama beberapa bulan pun masih dipertanyakan pelaksanaannya.

Sedikit saya akan berbagi pengalaman saya saat naik suatu angkutan umum, seorang bapak kira-kira berusia paruh baya yang duduk di bangku depan berujar pada sopir “Pak Sopir, Bapak tahu kan bulan depan harga bensin naik? Menurut saya itu sangat aneh, katanya negeri ini banyak orang pinternya, tapi kenapa nggak bisa bikin energi alternatif seperti gas atau air?”. Saya yang duduk di belakang tercenung mendengar pertanyaan tersebut, sebagai salah satu pelaku akademisi dimana saya merupakan seorang pelajar yang notabene diharapkan untuk menjadi penerus bangsa olleh masyarakat luas. Ini bukanlah pembelaan dari pelaku akademis, terutama para peneliti. Pasalnya, dana APBN untuk penelitian masih minim sekali. Padahal menurut salah seorang periset asal Amerika Serikat, Bruce Albert menyatakan bahwa hasil riset menyumbang 10% atas keberhasilan pembangunan suatu negara. Bayangkan saja, dana untuk riset di Indonesia hanya 0,1% dari total APBN yang sangat jauh berbeda dengan Malaysia yang mengalokasikan dana sebanyak 2% dari total APBN,, ataupun dengan Israel yang sanggup mengeluarkan dana sekitar 5% dari jumlah APBN mereka pertahun.

Untuk tahun ini saja Indonesia hanya mengalokasikan 5 triliun sedangkan Malaysia 400 triliun untuk riset nasional. Gaji seorang peneliti di LIPI berkisar antara 4-5 juta rupiah perbulan, sangat jauh jika dibandingkan dengan Jepang yang berani menggaji 600 juta kepada setiap periset.

Tak terhitung banyaknya lomba-lomba dilakukan pemerintah untuk memacu dan menjaring sumber daya manusia yang diharapkan mampu mengatasi berbagai polemik yang sedang dihadapi negara. Tetapi, prosesnya hanya sampai di sana, setelah diadakan berbagai penjaringan di seantero negeri tidak ditindaklanjuti dengan usaha pemanfaatan sumber daya manusia yang telah diseleksi.

Tidak adanya perhatian dari pemerintah serta dorongan keinginan untuk mendapatkan pendidikan yang lebih baik membuat para mahasiswa dan siswa di Indonesia mencari sendiri beasiswa yang rata-rata banyak dikeluarkan oleh universitas dari luar negeri. Hal ini terbukti dengan banyaknya ilmuwan Indonesia yang memilih hengkang dari negeri sendiri dan meraup hujan sukses di negeri orang.

Pindahnya sekitar 177 ilmuwan dari LIPI ke laboratorium atau lembaga swasta disinyalir masih dari akibat minimnya perhatian pemerintah. Akan sayang sekali jika negeri yang kaya raya akan sumber daya alamnya tidak dapat menggunakan anugerah dari Tuhan dengan optimal. Contohnya selain untuk menekan harga BBM yang berbahan baku minyak bumi, dapat ditemukan energi alternatif lain yang ramah lingkungan. Untung sekali masih ada periset yang masih mau bekerja di instansi penelitian pemerintah, meski dengan minim gaji dan perhatian pemerintah. Pemerintah juga jarang sekali menindaklanjuti hasil riset ilmuwan dan hanya dijadikan sebagai pengisi laci dan lemari.

Masyarakat yang tengah kisruh seperti saat ini, mengharapkan energi alternatif yang dapat menekan harga BBM jenis gasolin/bensin atau pun solar yang berasal dari emas hitam minyak bumi. Namun, alangkah bijaksananya jika pemerintah mau mengoptimalkan berbagai riset demi kemajuan pembangunan di masa yang akan datang.

How To Make A Chinese Sky Lantern

Written on 00.47 by Viny Alfiyah





Bahan dan Alat:
* Bambu tali untuk Lampion Chinese, belah-belah selebar 1cm, dan potong-potong dengan ukuran: 60cm (4 batang), 112cm (4 batang), 120cm (1 batang), 4cm (8 batang). Agar bambu lentur, rendam dalam air terlebih dahulu.

* Kertas emas.

* Plastik kaca ukuran 2cmx15cm.

* Lem kanji atau sagu. Buat sendiri lem ini, dengan mencampurkan sagu dan terigu (perbandingan 1/4:1). Kemudian campur dengan air, dan aduk hingga mengental.


Langkah pembuatan:


1. Buat lingkaran untuk Chinese Lampion dari tiap batang bambu. Satukan kedua ujung bambu dengan plastik kaca, kemudian rekatkan dengan lem sagu. Hasilnya adalah lingkaran bambu berdiameter 15cm (4 buah), 28cm (4 buah), dan 35cm (1 buah).

2. Gabungkan 4 lingkaran berdiameter 28cm, menjadi rangka bola. Satukan kedua bagian lingkaran, yang bersentuhan, dengan tali dan lem sagu.

3. Masukkan rangka bola ke dalam lingkaran Lampion China yang berdiameter 35cm. Posisi lingkaran tepat di tengah rangka. Ikat setiap sisi rangka bola, yang bersentuhan dengan lingkaran.

4. Gabungkan dua lingkaran untuk Lampion China sekitar 15cm, dalam posisi sejajar dengan jarak 4cm, hingga menjadi dua lingkaran ganda. Caranya dengan menempelkan empat batang kayu 4cm, masing-masing saling berhadapan.

5. Letakkan dua lingkaran ganda, masing-masing pada bagian atas dan bawah lampion. Ikat setiap batang 4cm dengan setiap rusuk bola, menggunakan tali.

6. Buat pola mal pada karton putih untuk Lampion Chinese, berupa satu bidang trapesium rangka bola. Kemudian, lipat kertas minyak, menjadi 16 lembar. Letakkan mal di atas lembaran-lembaran tadi. Gunting kertas minyak, mengikuti pola mal. Lebihkan sisi-sisinya, dengan jarak 1cm dari garis pola.

7. Beri lem sagu pada setiap rusuk rangka bola. Mulailah menempelkan kertas-kertas minyak. Bungkus lingkaran-lingkaran ganda dengan kertas emas.

8. Setelah seluruh permukaan tertutup, hias Lampion China dengan guntingan-guntingan kertas emas.

SPOOF

Written on 03.45 by Viny Alfiyah

Nih ada spoofs lagi! Cumaaa disatuin aja ya! Ini saya co-pas dari aljihad99.blogspot.com. Sekali lagi post ini hanya untuk memudahkan pencarian Anda saja.




TREE GORILLA

A man walked into his back yard one morning and found a gorilla in a tree. He called a gorilla-removal service, and soon serviceman arrived with a stick, a cihuahua (a rabbit-size breed of dog), a pair of handcuffs, and a shootgun. “now listen carefully,” he told the homeowner.” I’m going to climb the tree and poke the gorilla with this stick until he falls to the ground. The trained cihuahua will then go right for his,
uh, sensitive area, and when the gorilla instinctively crosses his hands in front to protect himself, you slap on the handcuffs.”
“got it,” the homeowner replied. “But what’s the shootgun for?”

“if I fall out of the tree before the gorilla,” the man said,” shoot the cihuahua.”

sumber: Cn’S English Magazine Vol.2 No.11



APPRENTICE

A prominent lawyer’s son dreamed of following in his father’s footsteps.After graduating from college and law school with honors,he returned home to join his father’s film,intent on proving himself to be a skilled and worthy attorney. At the end of his father’s office,and said, “father,father the Smith case,which you always said would go on forever–the one you have been toiling on for ten years–in one single day,I settled that case and saved the client a fortune”

His father frowned,and scolded him,” I didn’t say that it WOULD go on forever,son. I said that it COULD go on forever,When you saw me toiling on that case for days and weeks at a time, Didn’t it ever occur to you that I was being paid by the hour?

sumber : Cn’S English magazine vol 8 No.61



NASTY BUG

Every night,Harold would go down to the liquor store,get a six pack,bring it at home and drink it while he watched TV.One night as finished his last beer.the door bell rang.he stumble to the door and found six foot cockroach standing there.The Bug grabbed him by the collar and threw him across the room,and left.

The next night,after he finished his 3th beer,The door bell rang. He Walked slowly to the door ad found the same six foot cockroach standing there.The big bug punched him in the stomach,then left.

The next night,after he finished his 1st beer,the door bell rang again.the same six foot cockroach was standing there. this time he was kneed in the groin and hit behind the ear as he doubled over in pain.Then the big bug left.

The fourth night Harold didn’t drink at all.The doorbell rang.The cockroach was standing there.the bug beat the snot out of Harold and left him in a heap on the living room floor.

The following day, Harold went to see his doctor.He explained events of the preceding four nights.”What can I do? he pleaded.

“not much”the doctors replied. “There’s just a nasty bug going around.”

http://www.funnystory.com



LOST AND NEVER FOUND



My dad is a golf freak. Since he likes to ask me to accompany him playing golf, I’m getting crazy about it, too. Besides playing it, I also like to join golf tourments. in the last tournament i joined, some thing embarssing happened to me.

In the middleof the game, my ball landed in a mud pond. not wanting to give up, I approached the pond and tried to find the ball with my club. After about five minutes. I still couldn’t find my ball, but worse, i couldn’t pull out my club. it seemedto be stuck on something. I waded into the pond and groped around with my hand, trying to find the ball. Then igave up! I got out of the pond and found out that i hadn’t only lost my ball and my club, but also my shoes. I was very embarassed because all the people were watchung.!

Magazine : C’NS


THE TROUBLE MAKER


while visiting a country school, the chairman of the board of education became provoked at the noise the unruly students were making the next room.

Angrily, he opened the door ang grabbed one of the taller boys who seemed to be doing most of thetalking. He dragged the boys to the next room and stood him the corner.

A few minutes later , a small boy stuck hi head in the room and pleaded,” Please,sir,may we have our tacher back?”



FEROCIOUS LION


Bert was Tellinh his friend justin about his safari trip in Africa. “….. i came face to face with a ferocious Lion. He was snarling, showing mw his long sharp teeth.he was literally salivating at seeing me. man! I’d never been so scared before.”

” wow! I am glad i wasn’t in your shoes! so what happened next? did you shoot him?”

“No, I didn’t have my gun with me.”
“you didnt?oh man!that was really dumb.”

“Yeah, it was so stupid of me. Anyway,there I stood alone, without a gun. The Lion crept closer and closer and closer… and I …”Bert stooped and heaved a deep sigh. Impatiently, justin cried,”Come on, man! what did you do?

“His pal shrugged his showders and said, “what could I do? I moved on to the next cage.”

Source : C’Ns magazine

OH BOY


My 2-year-old nephew and I were queuing at a cashier in a department store when he tugged at my shirt with awful look on his face.

I asked him what was wrong and he very loudly said,”I think the lady in front of us farted,cause her butt stinks!”Everyone around us heard it.

I was so ashmed. I apologized to everyone,especially to the lady in front of me,and then pretended that I had forgotten something so we could just get uot of there quickly!!!



Sumber:CNS english Magazine vol.4 No.29


BEAUTIFUL ME

i like teasing my sister, one day. when she was busy cramming for exams, i wore my mom’s earinng and put on her lipstick and started to tease my sister, i kept on teasing her until my mom yelled at me “Catur, leave your sister alone! you’d better go to the gas station to fill the tank of your dad’s motorcycle”

so off i went to the gas station . strangely, the people there were friendler than they usually are. they all smiled at me some of them laughed together.

on my way home, i saw my sister so asked her, “hey sis is there something wrong with me.?
it seems that everyone is so friendly and today. they all smiled and laughed at the gas station ”
my sister, suddenly burst out laughing and said “of course they were . you’re still wearing mom’s lipstick and earings”

“what?? Gosh!” i rode home in a hurry.

Source : Magazine Cool n Smart



BEST IN THE LAND


A group of hikers are led through the US wilderness by a guide . on the third day, the hikers notice that they have been traveling in circles.
“we’re lost” one of the men complaints .
“i thought you said you were the best guide in the United States.”
“I am” the guide answer,
“but i think we may have wandered into Canada”


HUMAN BOWLING BALL


My schoolmates and i went alley. This was the first time i went bowling, so i tried several different techniques. One of them was running into the lane, which seemed to work for me. I used the techniques several times and i got good score. But i what didn’t realize was that at a certain poin the lane was very slippery because the floor was greased to help the ball go down the lane. I ran past the poin and ended up falling on my butt. Both my feet flew from under me and i slid halfway along the lane.

Source: CNS Magazine


Investigating a Terrible Accident

In a terrible accident there were no survivor except a monkey.Since there were no witnesses,the police could not determine. A last,they turned the monkey.Because the monkey seemed able to respond with gestures,the police officer decidedto interrogate.it

“what were the people doing on the bus?”
The monkey shakes his head in a disapproving manner and a starts dancing around, meaning a people were dancing and having fun”OK, but what else were they doing?”

The monkey take his hand to his mouth as if holding a bottle. “Oh! they were drinking, Huh?! OK, were they doing anything else?”

The monkey nods his head and moves his mouth back and forth, mimicking singing.
The chief loses his patience, “if they were having such a great time, who was driving the bus then?”

Spoof : Abu Ali Counts His Donkeys

Written on 02.20 by Viny Alfiyah

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.



One day Abu Ali went to the fair, and bought nine donkeys. He rode home on one of them the rest of the donkeys followed behind.

After a while Abu Ali said to himself, “I must make sure all my donkeys are here.” And he turned round to count them.

“One, two, three, four, five, six, seven, eight. Oh! Where’s number nine?” Abu Ali cried
He jumped down from his donkey. He looked behind the rocks and behind the trees. But there was no donkey to be seen.

“I’ll count them again,” Abu Ali said. “One, two, three, four, five, six, seven, eight, nine. Oh, he must have come back.”

So Abu Ali climbed back on to the donkey and trotted away. After a while he counted his donkeys again. He counted only eight! Once more he looked behind the rocks and behind the trees. But there was no donkey to be seen.

“I will count again,” he said, and this time there were nine.

Just then Abu Ali saw his friend Musa walking along the road.
“Musa,” he called. “Help me to count my donkeys. I keep losing one. When I stop to count I have only eight, but when I get down looking for the ninth, there he is again!”

“Well, I can see ten donkeys, Abu Ali,” laughed Musa. “And the tenth donkey’s name is Abu Ali”

Spoof : The Perfect Husband?

Written on 02.15 by Viny Alfiyah

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.





Several men are in the locker room of a golf club. A cell phone on a bench rings and a man engages the hands-free speaker function and begins to talk. Everyone else in the room stops to listen.

MAN: "Hello"

WOMAN: "Honey, it's me. Are you at the club?"

MAN: "Yes"

WOMAN: "I'm at the mall now and found this beautiful leather coat. It's only $1,000. Is it OK if I buy it?"

MAN: "Sure, go ahead if you like it that much."

WOMAN: "I also stopped by the Mercedes dealership and saw the new 2007
models. I saw one I really liked."

MAN: "How much?"

WOMAN: "$80,000."

MAN: "OK, but for that price I want it with all the options."

WOMAN: "Great! Oh, and one more thing. The house we wanted last year is back on the market. They're asking $950,000."

MAN: "Well, then go ahead and give them an offer, but just offer $900,000."

WOMAN: "OK. I'll see you later! I love you!"

MAN: "Bye, I love you, too."



The man hangs up. The other men in the locker room are looking at him in astonishment. Then he smiles and asks: "Anyone know whose phone is???!!!"

Spoof : The Phone is Off

Written on 02.12 by Viny Alfiyah

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.





Soon after he left college, Dave found one of his uncles who was very rich and had no children of his own died and left him a lot of money, so he decided to set up his own real estate agency.

Dave found a nice office. He bought some new furniture and moved in. he had only been there for e few hours when he heard someone coming toward the door of his office.

“It must be my first customer” Dave thought. He quickly picked up the telephone and pretended to be very busy answering an important call from someone in New York who wanted to buy a big and expensive house in the country.

The man knocked at the door while this was going on. He came in and waited politely for Dave to finish his conversation on the phone.

Then the man said to Dave; “I am from the telephone company and I was sent here to connect your telephone”

Spoof : The Boss and The Trainee

Written on 02.08 by Viny Alfiyah

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.



A man joined a big Multi National Company as a trainee. On his first day he dialed the pantry and shouted into the phone, "Get me a coffee quickly!"

The voice from the other side responded, "You fool you've dialed the wrong extension! Do you know who you're talking to, dumbo?"

No", replied the trainee.

"It's the Managing Director of the company, you fool!" The man shouted back, "And do you know who YOU are talking to, you fool?"

"No", replied the Managing Director.
"Thats Good!", replied the trainee and put down the phone!





Tetap Sehat Meski Cuaca tak Bersahabat

Written on 00.51 by Viny Alfiyah



Labil. Itulah pendapat penulis untuk menggambarkan keadaan cuaca akhir-akhir ini dimana tiap sebentar-sebentar turun hujan, tunggu sekitar 5 menit kemudian hujan akan berhenti, lalu 15-20 menit kemudian turun lagi hujan yang cukup deras.


Keadaan cuaca seperti ini, membuat kita merasa nyaman dibawah selimut dan berlama-lama di kasur serta membuat kita berlambat-lambat pergi ke sekolah. Apalagi hampir setiap pagi dihiasi mendungnya awan kelabu dengan suhu yang relatif cukup dingin untuk ukuran orang Asia Tenggara, khususnya orang Indonesia yang terbiasa dengan suhu sekitar 34 derajat Celsius.


Kedinginan dapat diatasi dengan mengenakan pakaian atau jaket yang tebal dan hangat namun tetap cukup ringan agar membuat kita tetap leluasa beraktivitas. Namun sebenarnya bukanlah rasa dingin yang menjadi ancaman terbesar bagi tubuh kita, tetapi keadaan cuaca yang sering berubah-ubahlah yang menjadi ancaman utama bagi kesehatan kita. Cuaca yang labil membuat sistem daya tahan tubuh kita melemah sehingga rentan sakit. Apalagi jika sekolah sobat belia sedang mengadakan acara besar seperti Bulan Prestasi, Expo, ataupun Gelar/Pentas Seni yang pastinya sangat menguras tenaga, mental, dan pikiran siswa, terutama bagi siswa yang menjadi pengurus OSIS & MPK.


Oleh karena itu usahakan untuk menjaga stamina dan kesehatan sobat belia, seperti dengan menjaga asupan nutrisi dan air untuk tubuh kita, waktu tidur yang cukup, mengenakan pakaian hangat, usahakan untuk tidak kehujanan saat di luar, selalu membawa mantel/jas hujan jika bepergian menggunakan sepeda motor, usahakan untuk menyempatkan diri untuk berolahraga meski di dalam ruangan, serta selalu berdoa pada Allah SWT agar selalu diberkahi kesehatan.


Sekalipun sobat belia terlanjur sakit, istirahatlah yang cukup di rumah, jangan terlalu dipaksakan untuk masuk ke sekolah, nanti salah-salah malah karugrag alias kambuh lagi penyakitnya. Jadi sobat belia jaga kesehatan ya di cuaca yang labil ini, tetap semangat meski kadang-kadang cuaca tidak bersahabat!!!

(Dimuat di koran Harian Umum Pikiran Rakyat (sisipan Belia) edisi 22 Januari 2013)

PLUS MINUS SNMPTN Undangan dan Tulis

Written on 04.21 by Viny Alfiyah




Di tengah asyiknya melihat acara Fox Crime dan NGC, ada diskusi yang lebih tepat disebut ‘ngobrol ngalor-ngidul’ selama 7 menit bersama kakak ipar saya saat liburan semester 1. Di kesempatan itu saya bertanya apa bedanya SNMPTN Tulis dan Undangan, berhubung mulai tahun 2013 SNMPTN Tulis tidak dilaksanakan penulis ingin mengulas sedikit mengenai Plus Minus SNMPTN Undangan dan Tulis. Bukan maksud sok tahu tapi beginilah info yang saya dapatkan.
Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) ini dibagi menjadi 2 jalur, terdapat SNMPTN Undangan dan SNMPTN Tulis, pertama mari kita bahas terlebih dahulu mengenai SNMPTN Undangan.

SNMPTN Undangan


SNMPTN jalur Undangan ini dilihat dari nilai rapor semester 3-5 (semester 1 kelas XI – semester 1 kelas XII) harus progresif, yang artinya setiap semester, nilai-nilai mata pelajaran (terutama Matematika, Fisika, Kimia, Biologi, B.Indonesia, B.Inggris) harus naik, tidak boleh turun, minimal konstan/tetap. Biasanya juga dilihat dari urutan ranking kelas (akan lebih bagus lagi jika kita berada di urutan top ten atau top three).
Plus:

Terjadi pemerataan pelajar
Pelajar dari daerah mendapat kesempatan dan celah untuk kuliah di PTN favorit yang rata-rata berada di kota besar. Contoh: ITB (Bandung), UI (Jakarta), UGM (Yogyakarta).

Minus:

Menghambat siswa yang memiliki kemampuan yang tinggi

Rank kelas, menurut penulis adalah hal yang bersifat subjektif. Mengapa? Karena itu sangat dipengaruhi berbagai hal, seperti akreditasi sekolah, guru pengajar, lingkungan, dan kemampuan siswa itu sendiri. Jika Anda belum mengerti, mari penulis jelaskan. Misalnya di suatu SMA Abjad yang memiliki akreditasi A (Amat Baik) terdapat kelas X, W, Y, dan Z. Nah, siswa penghuni kelas Z adalah siswa yang memiliki kemampuan di atas rata-rata, satu level lebih tinggi dari siswa dari kelas W dan Y. Sedangkan para siswa kelas X ini dinilai kurang dibanding dengan kelas W, Y, dan Z. Pada saat akhir semester diumumkanlah para top three dari masing-masing kelas.


Dari kelas Z : Jati (1), Rina (2), dan Toni (3)

Dari kelas Y : Andin (1), Yudith (2), Sandi (3)

Dari kelas W : Novi (1), Sela (2), Musa (3)

Dari kelas X : Sarjang (1), Nani (2), Wati (3)


Nah, jika dilihat dari sudut pandang SNMPTN Undangan, Jati, Andin, Novi, dan Sarjang adalah setara, tetapi jika dilihat dari kemampuan hasilnya dapat berbeda. Tetapi hasilnya akan berbeda jika mereka mengikuti SNMPTN Tulis.


Sekarang mari kita bahas tentang SNMPTN Tulis


Plus


Biaya lebih murah karena mendapat subsidi dari pemerintah
Soal tidak pernah bocor
Berbeda sekali dengan UN (SNMPTN Tulis = soal banyak, waktu sedikit)(UN = soal tidak terlalu banyak, waktu melimpah)
Tingkat kecurangan yang sangat minim (inget, soal dibuat oleh para Rektor dari berbagai PT di seluruh Indonesia)
Benar-benar merupakan uji kemampuan diri

Minus


Kurangnya pemerataan pelajar, siswa dari pelosok daerah dengan fasilitas minim sulit bersaing dengan siswa dari daerah yang memiliki sekolah dengan fasilitas lengkap.
Siswa dari pelosok daerah juga sulit untuk dapat menerima pendidikan serta pengajaran yang dicita-citakan.

Sekarang, SNMPTN Undangan kuotanya jadi 100%, nanti nantinya pihak PTN akan mengadakan UMBPTN (Ujian Masuk Bersama Perguruan Tinggi Negeri) kepada 40% siswa (mengenai siswa dengan kriteria apa saja yang harus mengikuti UMBPTN ini aku juga kurang tau tapi feeling-ku sih 40% itu adalah siswa dengan nilai terendah dari kuota 100% itu).


Tapi bagiku pribadi, lebih baik SNMPTN Tulis kuotanya menjadi 100%, jika aku tidak lulus, lebih baik nganggur 1 taun buat persiapan yang lebih mantep jadi nanti biar gampang juga ngikutin kelas pas kuliahnya, syukur-syukur dapet beasiswa ke luar negeri dengan beasiswa yang full.


Setelah membaca post ini saya harap Anda meninggalkan komentar, entah Anda setuju atau tidak, atau menambahkan informasi lain pada saya. Terima kasih.



Sumber gambar: http://toenassemarang2012.blogspot.com/2012/02/cara-mendaftar-snmptn-undangan-2012.html

Museum Prestasi SMANSA

Written on 01.24 by Viny Alfiyah

Trofi dan plakat dari berbagai ukuran dan bentuk memenuhi ruang lobby SMA N 1 Kota Sukabumi. Entah berapa banyak gelar yang telah diraih para siswa The Leading School ini dari bidang akademik maupun non-akademik.



Karena banyaknya trofi, plakat, serta berbagai penghargaan lainnya tidak memperoleh tempat di lobi maka timbul berita yang mengabarkan bahwa akan dibangun sebuah museum yang khusus dibangun untuk memajang berbagai penghargaan yang telah diraih oleh para warga SMANSA. Tetapi kabar itu pun perlahan mulai mengabur dan seperti kabut di pagi hari yang sirna diterpa cahaya mentari.



Namun, pada 12 Desember 2013 lalu, penulis melihat 2 buah gambar bangunan modern yang diupload oleh Bapak Ujang Kosasih yang merupakan salah satu staf pengajar di SMA N 1 Sukabumi di grup jejaring sosial Facebook yang bernama KELUARGA BESAR SMA NEGERI 1 (SMANSA) KOTA SUKABUMI. Dalam keterangan gambar, diketahui bahwa bangun tersebut merupakan gambar rancangan Museum Prestasi SMANSA hasil karya para alumnus SMANSA menjelang perayaan Golden Year SMANSA. Satu gambar menampilkan rancangan wajah depan Museum Prestasi yang akan dibangun kelak. Gambar lainnya menunjukkan interior bagian dalam museum.







Rancangan wajah depan serta interior dalamnya telah ada, namun kapankah Museum Prestasi SMANSA tersebut dapat direalisasikan?


www.ikomsmansa.org
www.expo.ekomsmansa.org

Kamis, 12 Desember 2013

Football for Unite

Ada apa dengan Manchester United? Itu adalah hal yang pertama kali terlintas di benak tiap orang ketika mengetahui bahwa tim yang bertatus juara Premier League 2013 harus kalah dari Everton dan Newcastle United secara beruntun, dengan skor yang tipis (masing-masing 0-1), dan yang mebih parah lagi di OLD TRAFFORD, markas tim yang kini dilatih oleh David Moyes. Meski kemenangan tipis di kancah Liga Champions kala melawan Shahktar Donetsk memang sedikit mengobati luka.


Banyak komentar tentang hasil The Red Devil di Premier League, dan tentu saja banyak yang mencela Moyes, sebagai pelatih yang dinilai tidak mampu menangani tim. Saya disini bukan untuk ‘membela’ atau ‘menjatuhkan’ Moyes. Tapi hanya sekedar menunjukkan pendapat saya sebagai salah seorang fans MU.

Saya pikir, hasil pertandingan di BPL bukan hanya ujian bagi manajemen dan para pemain saja, tapi juga ujian bagi para fans MU dimanapun mereka berada. Bertahan menghadapi ejekan dari supporter tim lain sambil berusaha bangkit dari keterpurukan. Peralihan dari era SAF ke David Moyes berlangsung disaat tim-tim seperti ‘tetangga sebelah’, Chelsea, Liverpool, dan Arsenal berbenah dengan baik sekali yang semakin menyulitkan langkah MU. Memang benar MU adalah sebuah tim besar, tapi kita juga hidup di alam semesta yang menjaga keseimbangannya, karena roda kehidupan itu berputar.
Sekali lagi saya bukannya membela Moyes, tapi saya hanya ingin menyuarakan bahwa, di saat-saat seperti inilah, kesetiaan dan loyalitas kita sebagai fans benar-benar sedang diuji, di masa-masa inilah, kita sebagai supporter harus mampu memberikan dukungan dengan maksimal pada tim kita. Fans suatu tim, menurut saya, adalah suatu KELUARGA, yang terus saling mendukung satu sama lain, bahkan ketika tim kita dicaci-maki orang lain. Terus bertahan menghadapi ejekan dan membuktikannya di akhir musim ketika kita mengangkat trofi liga. Mari kita doakan agar Manchester United memenangi laga melawan Aston Villa, di Villa Park pada akhir pekan ini. Glory Glory Man. United!

Sepakbola adalah olahraga untuk menyatukan semangat.
Football for Unite.

Aku Menulis, Maka Aku Eksis

Puluhan mungkin lebih, definisi dari kata ‘menulis’, tetapi bagi saya menulis adalah sebuah hal yang unik dan baik. Dikatakan unik karena hasil karya seorang penulis yang satu dengan yang lain pasti berbeda dan memiliki karakter serta gaya menulis tersendiri. Disebut baik karena dengan menulis dapat memperkaya pengetahuan dan wawasan orang lain, dalam hal ini pembaca.Pernah dalam suatu buku tips menulis saya membaca suatu ungkapan yang menurut saya sarat makna, yaitu ungkapan Khalifah Ali bin Abi Thalib yang berkata, “Kemuliaan seseorang itu terletak pada pena-nya”. Dari ungkapan tersebut dapat ditafsirkan bahwa kemuliaan kita bergantung pada apa yang kita ‘tulis’ di buku catatan amalan kita, dengan kata lain kita sendirilah yang menjadi pena yang mnulis sejarah hidup kita. Lagipula, menurut hemat saya, seseorang yang menulis adalah orang yang berilmu, karena tidak mungkin seorang penulis menuliskan apa yang tidak ia ketahui.
Banyak keajaiban dan nikmat yang saya rasakan saat menulis. Diantaranya mendapatkan banyak teman baru, baik sesama penulis atau pun pembaca. Selain memanjangkan tali silaturahmi, juga memperbanyak rezeki dan ilmu pengetahuan. Hal lainnya adalah saya menjadi cukup terkenal, terutama di sekolah. Bukan sok-sok sombong tetapi Alhamdulillah setelah tulisan-tulisan saya dimuat di koran regional paling laris di Jawa Barat, saya yang awalnya menjadi siswa ‘biasa saja’ mulai dikenal orang. Apalagi setelah tulisan saya itu dipajang di mading utama yang terletak di lobi sekolah, dengan ditempeli foto, nama, dan asal kelas saya. Jadi, siapa pun yang lewat ke lobi sekolah, maka akan melihat karya saya ‘numpang mejeng’ disana.
Tetapi ada hal yang lebih penting dari itu semua, yaitu saat kedua orang tua saya membaca tulisan saya di media massa, setidaknya saya telah memberikan sedikit hiburan pada mereka bahwa apa yang telah mereka berikan pada saya selama ini tidaklah sia-sia belaka dan saya berharap hal tersebut dapat membuat mereka sedikit bangga dan bahagia. Terakhir, bagi saya pribadi, menulis itu adalah suatu bentuk ekspresi diri saya, eksistensi diri saya. Jika Rene Descrates mengatakan ‘aku berpikir, maka aku ada’, menurut saya ‘aku menulis, maka aku eksis’.

Senin, 13 Mei 2013

Waktu



Pernahkah kamu merasa kalau menit dalam 1 jam itu kurang? Hari dalam 1minggu itu terlalu sedikit? Dan bulan demi bulan hingga tahun begitu saja berlalu tanpa kita sadari? Yah, mungkin bagi beberapa pelajar yang tiap hari aktivitasnya ‘bejibun’ karena kegiatan ekskur, kepengurusan OSIS, tugas kelompok, dan tentu saja bimbel.

Tetapi di sisi lain, terkadang ada pelajar yang masih menyia-nyiakan waktunya atau menunda-nunda tugas dari sekolah dan belajar dengan bermalas-malasan. Berdalih bahwa bermalas-malasan/istirahat merupakan bentuk kompensasi setelah belajar di sekolah. Memang, istirahat itu perlu, namun perlu diatur juga porsinya ‘kan? Lagipula, terlalu banyak beristirahat (dalam artian tidur) malah akan menimbulkan penyakit bagi tubuh kita.

Penulis secara tidak sengaja menemukan status seorang teman di salah satu jejaring sosial:

  • Arti waktu 10 tahun, tanyakan kepada petani yang menanam pohon jati.
  • Arti waktu 1 tahun, tanyakan kepada pelajar yang tak naik kelas.
  • Arti waktu 1 bulan, tanya tanyakan kepada seorang ibu yang melahirkan bayi prematur.
  • Arti waktu 1 minggu, tanyakan kepada redaksi dan editor dari majalah mingguan.
  • Arti waktu 1 hari, tanyakan kepada seorang buruh harian.
  • Arti waktu 1 jam, tanyakan kepada seorang Romeo yang sedang menunggu kedatangan Juliet.
  • Arti waktu 1 menit, tanyakan kepada mereka yang tertinggal pesawat terbang.
  • Arti waktu 1 detik, tanyakan kepada orang yang selamat dari kecelakaan.
  • Arti waktu 0,1 detik, tanyakan kepada orang yang memenangi medali perak dalam Olimpiade.
Contoh nyatanya sangat terasa di bidang olahraga, waktu merupakan hal yang sangat penting, coba sesekali kita perhatikan para pembalap MotoGP atau di arena balap Formula1, rata-rata posisi 3 besar biasanya kurang dari 1 detik. Paling jauh mungkin bisa terpaut 1-3 detik. Namun tetap saja, menjadi juara 2 tidak sama dengan juara 1 bukan?

Selain itu, waktu merupakan 1 dari 3 hal yang tak akan terulang kembali selain momen yang telah berlalu dan kata-kata yang telah terucap. Dan yang terpenting adalah waktu tidak akan bisa terulang lagi walau sedetik pun. 

Semoga catatan kecil ini memberikan kesadaran bagi kita semua untuk lebih menghargai waktu yang masih dianugerahkan Allah pada kita semua. Jangan tunda suatu hal sampai besok jika kita dapat melakukannya sekarang.

(Dimuat dalam koran Harian Umum Pikiran Rakyat (sisipan Belia) edisi 14 Mei 2013) 




Sabtu, 02 Maret 2013

Basa Sunda, Basa Urang Saréréa




Indonésia mangrupakeun hiji nagara anu euyeub pisan ku budaya daérah. Kaasup tina aspék basa, kurang-leuwih aya kana tilu ratusan basa daérah nu sumebar di Nusantara. Basa Sunda, nyaéta basa indungna urang Sunda. 21 Pébruari 2012 kapengker, basa Sunda resmi janten salah sahiji basa indung anu aya dina daptar UNESCO anu baris dipiéling sacara internasional. Numutkeun catetan UNESCO, basa Sunda aya dina urutan ka-32 tina 6.912 basa daérah anu dicatet ku UNESCO. Basa Sunda, anu ayeuna panyaturna kurang-leuwih 27 juta jalmi tina 44 juta urang anu dumuk di Jawa Barat.



Ayeuna nu janten pasualan téh nyaéta naha urang salaku para nonoman kaasup tina 27 juta jalmi anu tos disebatkeun diluhur? Leres yén basa Sunda kaasup kana mata pelajaran Mulok (Muatan Lokal) anu diajarkeun ku bapa-ibu guru ti kawit SD/MI, SMP/MTs, dugi ka SMA/MA sadarajat. Tapi, dina kahirupan sadidinten mah nu karaos ku panulis, seseeurna mah para nonoman téh leuwih parigel nyarios basa Indonésia tibatan nyarios ku basa indung, nyaéta basa Sunda. Kaparigelan dina nyarios basa Indonésia atanapi basa asing anu populér sapertos basa Inggris sanés kasalahan atanapi kakurangan, tapi kaparigelan dina dua basa éta henteu ngajantenkeun basa Sunda salaku basa indungna urang Jawa Barat janten ngurangan panyaturna.




Ari basa, salah sahiji cara supaya hiji basa tetep aya, éta basa kedah teras-terasan digunakeun. Utamina dina kahirupan sadidinten. Dina tata basa Sunda, aya tingkatan-tingkatan basana. Basa anu digunakeun ka sasama tangtu bénten sareng basa anu dianggo nyarios sareng sepuh atanapi sareng ka nu sahandapeun. Tingkatan-tingkatan ieu anu kadang-kadang ngajantenkeun urang sok rada ngaraos kagok dina nyarios nganggo basa Sunda, jalaran isin upami nganggo basa anu henteu samistina sok sieun dipandang henteu ngagaduhan tata krama anu saé.



Padahal, éta pamadegan téh kacida salahna. Da ari dina diajar mah pasti aya waé salahna, komo kapan urang mah salaku manusa henteu leupas tina salah, tapi sasalah-salahna manusa pasti aya waé benerna. Sabab, urang téh sanés malaikat anu salalawasna bener, atanapi iblis anu salalawasna aya dina kasalahan.


Lintang ti kitu basa mangrupakeun salah sahiji asét budaya anu kacida pentingna, lantaran basa, janten salah sahiji ciri has hiji daérah anu bisa nunjukeun asal muasalna hiji jalma. Urang sadaya salaku para nonoman Sunda kedah tiasa mertahankeun basa Sunda janten salah sahiji asét budaya sareng pariwisata.


Basa Sunda, sanés nu urang Inggris atanapi Amérika, tapi nu urang Sunda, basa urang saréréa salaku urang Sunda. Panulis ogé henteu ngangken atos tiasa ngalarapkeun basa Sunda anu leres, kukituna hayu urang salaku nonoman urang sami-sami ngamumulé basa Sunda, supaya basa Sunda tetep hirup dugi ka ahir dunya.

Rabu, 20 Februari 2013

Review (Book) : Sebelas Patriot

Title : Sebelas Patriot

Author : Andrea Hirata

Publisher : PT Bentang Pustaka

Genre : Novel

Page : 112 pages

Price : Rp. 39.000



"If there are another thing who very amazing in this world besides love, there is football"

On his first book who printed in Juny 2011, is like another book who was printed, telling Ikal's and his father experiences in Belitong, but on this book, Andrea very accentuate his father figure that in fact he is a great football player when he was a young man. This story begin when little Ikal found an old picture at an older photo album. He asked who is the one who wear a football uniform that hold a trophy on his hand to her mother, but Ikal's mother won't to answer this question. Ikal's searching take him to found the prior times of his father, when his father being a left winger player and has a (left kick?) like a lightning, but his career on football were destroyed when the Netherlands crush his left knee when his father's team won Distric Beheerder Trophy. That is the same story who burn Ikal's spirit being a PSSI's player, with weird methods and practices from Coach Toharun, Ikal try to being a PSSI's player, and fighting to get the last Real Madrid jersey with Luis Figo's signature for 250 Euro for his beloved father.


On this book Andrea Hirata specialy appending photos who will take the reader to diving the plot, for the curious toward Andrea's father you can see him on it. Besides that, this book accompanied with a song compact disc who has a title 'Indonesia Aku Datang' which a creation from Andrea Hirata's self!


This book dedicated Andrea Hirata for his beloved father, PSSI, and Indonesian people is very inspiring and entertain, it's very suitable to be your list book on weekend. Especially for Andrea's fans and football fanatic, this book being a liable book to complete your colection. Glory Indonesia! PSSI's Patriot Regard! Salut!

If i were you, i really won't miss it. :D

Minggu, 17 Februari 2013

Resensi : Sebelas Patriot

Judul : Sebelas Patriot

Penulis : Andrea Hirata

Penerbit : PT Bentang Pustaka

Genre : Novel

Tebal : 112 halaman

Harga : Rp. 39.000




“Jika ada hal lain yang sangat menakjubkan di dunia ini selain cinta, adalah sepak bola.” – Sebelas Patriot


Buku yang pertama kali dicetak pada Juni 2011 silam ini seperti buku-buku karangan Andrea Hirata yang telah terbit lebih dulu, yaitu menceritakan pengalaman Ikal dan ayahnya di Belitong, namun di dalam buku ini, Andrea sangat menonjolkan sosok ayahnya yang ternyata seorang pemain bola yang sangat hebat saat masih berusia belasan tahun. Cerita ini bermula dari Ikal kecil yang menemukan sebauh foto usang di album foto lama. Ditanyakannya siapa sosok remaja tanggung yang dengan gagah memegang sebuah piala dengan mengenakan seragam sepak bola pada ibunya, namun ibunya tak mau menjawab. Hingga pencariannya akan sosok di foto tersebut membimbingnya menemukan masa lalu ayahnya ketika belia, sebagai seorang pemain sayap kiri yang memiliki tendangan kaki kiri laksana halilintar menyambar, yang karir sepak bolanya ikut hancur ketika Belanda meremukkan tempurung lutut kirinya demi memenangkan piala Distric Beheerder. Kisah itu pula yang membakar semangat Ikal muda untuk menjadi pemain Timnas PSSI, dengan latihan dan metode-metode aneh dari Pelatih Toharun, Ikal berusaha menjadi pemain PSSI, dan berjuang mendapatkan kaus terakhir dengan tanda tangan asli Luis Figo seharga 250 Euro untuk ayah tercintanya.


Dalam buku ini Andrea Hirata secara khusus telah melampirkan foto-foto yang akan semakin membawa pembaca menyelami alur cerita, bagi yang penasaran terhadap sosok Ayah Andrea Hirata yang sangat hebat tersebut Andrea pun berbaik hati menampilkannya di dalam buku ini. Selain itu buku ini disertai CD lagu berjudul Indonesia Aku Datang yang merupakan ciptaan Andrea Hirata sendiri!


Buku yang dipersembahkan Andrea Hirata bagi Ayahnya, PSSI, dan Rakyat Indonesia ini sangat inspiratif dan menghibur, sangat cocok menjadi bacaan Anda di akhir pekan. Terlebih untuk para penggemar Andrea Hirata dan sepak bola, buku ini menjadi buku yang wajib melengkapi koleksi buku-buku Anda. Jaya slalu Indonesiaku! Salam Patriot PSSI!

Ini merupakan salah satu pose keren lulusan Sorbonne, Perancis -- dari Belitong itu



Andrea Hirata



Personal opinion:


Buku ini membawa angin segar disaat kita gerah dengan kisruh persepakbolaan di Indonesia, masalah dualisme antara PSSI dan KPSSI? ini mempengaruhi kualitas Timnas Indonesia, dimana para pemain yang bertanding di ISL tidak dapat ikut dalam laga internasional, babak belurnya kita di ajang piala AFF 2012 lalu menjadi akibat nyata dari keberadaan masalah tersebut.


Banyak rakyat, yang kerjanya jadi pedagang asongan, pengamen, pemulung, loper koran dan lain-lain rela menyisihkan rupiah demi rupiah yang dihasilkannya hanya demi melihat pemain timnas berlaga di SUGBK, meski harus duduk di kursi Tribun dimana para pemain terlihat sangattttt jauhhhh dan tampak sebesar bat baseball dan bolanya sebesar bola golf di lapangan hijau.


Sepak bola, dari gang-gang kecil di pinggiran kota, hingga stadion besar yang luas dan megah di ibukota. Dari buah jeruk busuk, bola plastik murahan, hingga bola resmi buatan perusahaan olahraga ternama layaknya Adidas dan Nike yang digunakan di berbagai kompetisi level dunia. Dari bertelanjang kaki, pakai sendal jepit, sendal kulit, sepatu kets/sneakers, hingga sepatu bola dengan desain khusus berlabelkan inisial nama sendiri dapat diraih dalam sepak bola.
Oh,ya buku ini dapat dikatakan cukup tipis dibanding dengan buku-buku karya Andrea Hirata yang lain, jadi sekali pegang, sebaiknya Anda menyelesaikannya, karena aku pribadi, carilah waktu senggang yang cukup karena saat kamu mulai membacanya, kamu bakalan dibuat tertawa sekaligus menangis disaat yang sama. Selamat membaca. :D

Hmm, buku ini hebat… (tanda titik tiga kali memiliki makna tak terhingga) :D

Resensi : Till We Meet Again



Judul : Till We Meet Again

Penulis : Yoana Dianika

Penerbit : GagasMedia

Genre : Novel

Tebal : iv+294 halaman

Ukuran : 13 x 19 cm

Harga : Rp. 40.000




Novel karya penulis muda Yoana Dianika ini berkisah tentang kisah cinta Elena Sebastian Atmadja, seorang Indo blasteran Eropa yang saat masih sangat belia telah ditinggal pergi ibunya untuk selamanya karena kecelakaan pesawat yang tragis. Kesedihan yang begitu mendalam membuat ayahnya yang seorang notaris andala memilih untuk meninggalkan segala kenangan bersama istrinya di Wina, Austria, mengubur kesedihan yang tak tertahankan itu dengan pindah ke Bandung, Indonesia. Sesaat sebelum meninggalkan negeri kelahirannya Austria, Elena sempat berkunjung ke Istana Schönßrunn dimana ia kehilangan liontin berbentuk biola yang pernah diberikan mendiang ibunya, berjam-jam ia mencari namun tetap ia tidak menemukannya, karena kelelahan mencari dan menangis ia pun duduk di rerumputan halaman Istana tersebut, seorang bocah laki-laki bermata abu-abu menghampirinya dan mengusap air mata Elena kecil, ia pun berbaik hati memberikan kaiserschmarrn, sebuah panekuk khas Wina dengan saus cranberry yang sangat enak. Hingga ayah Elena menjemputnya, Elena dan bocah kecil itu tidak sempat berkenalan, namun bocah itu menolak mengucapkan selamat tinggal, ia lebih memilih mengucapkan Auf Wiedersehen – sampai jumpa lagi…


Bertahun-tahun kemudian, Elena menjalani kuliah di Universität Wien (Wina) untuk mengasah skill bermain biolanya – sekaligus mencari laki-laki yang dulu pernah memberinya kaiserschmarrn, di Wina pula ia berjumpa dengan Häns Steffano, seorang pria Jerman tulen yang menarik, tenang, rapi, dan memiliki warna mata abu-abu yang teduh - yang diyakini oleh Elena sebagai pangeran saus cranberry-nya dulu, Christopher von Schwind yang manis dan ramah, mata birunya yang dilindungi kacamata minus mencerminkan seorang ice breaker yang ceria. Serta seorang Jessica Pölzer, seorang Indo blasteran Asia yang makin memperumit kehidupan Elena di Austria.


Meski dalam beberapa bab awal novel ini terasa sedikit monoton, tetapi jika kamu mau sedikit bersabar, chemistry plot cerita akan segera terasa di bab-bab selanjutnya. Dengan latar Austria yang terasa kental karena penelitian dan observasi yang mendalam, Yoana menggambarkan suasana Wina dengan begitu hidup, seakan-akan ia tinggal atau setidaknya berkunjung ke sana.
Buku yang menjadi juara ke 3 di ajang 100% Roman Asli Indonesia ini dapat memberikan kita wawasan baru tentang kota Wina dan musik yang dikemas secara apik dengan cerita yang menarik menjadikan novel ini cocok menemani sore hari di saat senggang dengan secangkir teh hangat dan camilan. Selamat membaca!


Personal opinion:

Hal yang membuat aku tertarik membaca buku ini, jujur bukan karena prestasi penulisnya yang mendapat juara 3 100% Roman Indonesia (meski aku kagum juga), bukan pula dengan alur cerita romantisnya. Jujur, aku bukanlah orang yang terlalu menyenangi membaca novel roman macam chick-lit, teen-lit, (bukan berarti buku-buku semacam itu jelek untuk dikonsumsi) aku akan membacanya saat di lemari sudah tidak ada buku bacaan lain yang belum dibaca, atau sebagai pembunuh waktu, menghindari kebosanan saat menunggu sesuatu, tetapi tidak pernah benar-benar tertarik secara personal. Buku ini berhasil menarik perhatianku saat kubaca bahwa penulisnya menggambarkan setting tempat sesuai dengan aslinya, karena tidak mudah menuliskan cerita dimana kau tidak mengetahui latar seperti apa yang ingin kita sampaikan pada pembaca.

Tapi kurasa, bagi kamu yang suka dengan bacaan-bacaan romantis yang ringan, buku ini merupakan buku yang layak untuk coba kamu baca. :D

Resensi : Twilight


Judul : Twilight
Penulis : Stephenie Meyer
Penerjemah : Lily Devita Sari
Penerbit : PT Gramedia Pustaka Utama
Little, Brown, and Company, NY, USA.
Genre : Novel Remaja
Tebal : 520 halaman
Harga : Rp. 65.000



“Cinta terlarang tak kenal jalan kembali, selain menjadi hidup dan mati pada saat yang sama.” – Twilight

Sekuel memang telah usai difilmkan. Semenjak film Breaking Dawn Part II telah ditayangkan akhir tahun lalu di berbagai bioskop di tanah air dengan sukses mengakhiri sekuel legendaris Twilight yang mendunia tersebut. Namun, bagi Anda yang mengikuti sekuel ini dari film, Anda tidak akan kecewa untuk mencoba membaca buku terjemahannya. Buku pertama yang difilmkan dengan judul yang sama ini akan mengisahkan kepada Anda secara rinci kepindahan Isabella ‘Bella’ Swann, ke kota kecil yang selalu tertutupi awan mendung bernama Forks untuk tinggal bersama ayahnya yang menjadi kepala polisi, Charlie Swann.

Bella pun bersekolah di SMA setempat dimana ia pertama kali bertemu dengan Edward Cullen, seorang siswa yang sangat tampan dan kaya. Lebih tepatnya sang vampir tampan yang dengan pesonanya berhasil memikat hati Bella. Namun, Edward dan keluarganya terlalu misterius, Edward sendiri terlihat sangat membenci Bella bahkan semenjak mereka bertemu. Hingga terjadi insiden di lapangan parkir dimana Edward, secara mengejutkan – menyelamatkan Bella dari kecelakaan tragis. Hingga akhirnya Bella pun mengetahui kebenaran yang sesungguhnya, Edward adalah seorang vampir, dan betapa Bella sangat mencintainya. Lalu sekawanan vampir lain datang yang mengakibatkan beberapa kematian di Forks, dan salah satunya, James, sangat terobsesi pada Bella. Tidak ada jalan lain, Edward dan keluarganya harus melindungi Bella serta Charlie - yang tidak tahu apa-apa. Mampukah Edward mengalahkan James yang sangat berambisi untuk ‘meminum’ darah Bella? Mampukah Bella menerima bahwa Edward dan keluarganya adalah vampir?


Dengan pemilihan kata yang apik dan penerjemahan yang baik buku ini menyuguhkan cerita yang unik dan romantis. Terlebih jika Anda belum terlalu mengerti akan alur cerita di filmnya, maka buku ini wajib Anda baca agar Anda semakin memahami plot cerita yang ditulis Stephenie Meyer ini. Selain itu efek dari ‘kelamnya’ Twilight akan semakin terasa saat Anda membaca buku ini sambil mendengarkan album Original Sound Track-nya yang juga sukses besar di kancah musik Internasional. Selamat membaca!

Ini nih penulis yang menghasilkan karya tetralogi the Twilight Saga :



Personal opinion:


Bagiku pribadi, membaca buku dimana aku lebih dulu menonton filmnya, aku suka mengimajinasikan sendiri bahwa misalnya Robert Pattinson sendiri memerankan karakter Edward Masen Cullen sesuai isi cerita secara ‘keseluruhan’, menampilkan cerita buku dengan utuh. Bagiku itu adalah salah satu hal yang mengasyikkan untuk dilakukan di waktu senggang.

Jumat, 08 Februari 2013

Etnis Yahudi, Salah Satu Bangsa Paling Sukses di Amerika

Setelah Christopher Columbus menemukan daratan besar yang kita kenal sebagai benua Amerika, banyak bangsa lain berdatangan ke benua baru ini. Jepang, Cina, Sisilia, bahkan Negro dan para pelarian dari berbagai wilayah pun bermukim disana, seakan Amerika merupakan tanah harapan bagi mereka. Hal itu tak terkecuali dengan bangsa Yahudi, mereka mencari peruntungan baru di Amerika. Terlebih saat meletus Perang Dunia kedua dimana rezim Nazi Jerman di bawah pimpinan Adolf Hitler memerintahkan untuk memusnahkan bangsa Yahudi, sehingga mereka dengan sembunyi-sembunyi lari ke Amerika, melewati 9000 mil dengan berjalan kaki, naik pedati, dan menyelundupkan diri naik kapal feri hingga sampai di negeri patung Liberty itu.

Awal kehidupan mereka di Amerika sangat sederhana, dengan tempat tinggal di pinggiran kota yang kumuh dan kotor. Namun, ada yang menonjol dari bangsa Yahudi, terutama dalam bekerja. Mereka ulet, rajin, dan disiplin, belajar dari pengalaman serta kerja keras selalu menjadi ciri khas mereka. Sebagai kulit putih mereka terbebas dari acaman politik apartheid yang melakukan diskriminasi ras terhadap bangsa kulit berwarna.

Bangsa Yahudi juga terkenal akan pengetahuannya dan dikenal sebagai bangsa yang selalu mengembangkan cara tentang pertumbuhan manusia agar berkembang menjadi lebih baik. Saat anak-anak, orang Yahudi diharuskan menguasai dan fasih berbahasa Ibrani, Inggris dan Arab. Menguasai salah satu instrumen musik juga merupakan kemampuan yang harus dimiliki tiap individu. Beranjak remaja, mereka mengadakan berbagai penelitian , semahal apa pun penelitiannya tetap akan dibiayai oleh para dermawan Yahudi yang kaya raya, dan sesepele apa pun penelitian mereka tetap akan dihargai. Memasuki masa dewasa, seorang Yahudi dituntut menjadi yang terbaik di bidangnya, bahkan ada rumor bahwa mahasiswa fakultas ekonomi belum akan lulus jika laba dari bidang yang digelutinya belum mencapai 1 juta dolar AS. Hal ini tentu akan memacu mereka untuk menjadi kreatif dan terus berinovasi.

uraian di atas, tidak heran kini bangsa Yahudi menjadi bangsa paling sukses di Amerika yang berpengaruh dalam pemerintahan yang menguasai ekonomi dan media.Contohnya, jutaan orang di dunia pergi ke kafe Starbucks setiap hari, namun hanya segelintir yang mengetahui bahwa Howard Schultz, sang pemilik dan CEO Starbucks adalah anak dari seorang supir truk yang tinggal di pinggiran kota New York.

Meski banyak pengusaha Yahudi bergerak di bidang pabrik rokok dan cerutu, bagi mereka rokok dan cerutu sendiri merupakan hal yang haram untuk dikonsumsi, dan mereka tak kan segan untuk menyilakan tamu merokok di luar rumah. Setelah membaca ini semoga ada hal positif yang dapat kita tiru untuk mambangun bangsa dan menjadi pelajar yang berkarakter

Dana Penelitian yang Masih Angan- Angan

Di tengah keresahan masyarakat yang kian santer menolak atas kenaikan harga BBM mulai 1 April 2012 nanti. Para wakil rakyat yang duduk di kursi DPRD baik tingkat Kota/Kabupaten, tingkat Provinsi, bahkan wakil rakyat yang duduk di Senayan pun sebagian besar menolaknya. Penyebabnya tak lain adalah bayangan inflasi ekonomi, kenaikan harga, serta penimbunan BBM yang diprediksikan akan terjadi. Dana kompensasi senilai 150 ribu rupiah yang akan diberikan pemerintah kepada masyarakat tidak mampu selama beberapa bulan pun masih dipertanyakan pelaksanaannya.

Sedikit saya akan berbagi pengalaman saya saat naik suatu angkutan umum, seorang bapak kira-kira berusia paruh baya yang duduk di bangku depan berujar pada sopir “Pak Sopir, Bapak tahu kan bulan depan harga bensin naik? Menurut saya itu sangat aneh, katanya negeri ini banyak orang pinternya, tapi kenapa nggak bisa bikin energi alternatif seperti gas atau air?”. Saya yang duduk di belakang tercenung mendengar pertanyaan tersebut, sebagai salah satu pelaku akademisi dimana saya merupakan seorang pelajar yang notabene diharapkan untuk menjadi penerus bangsa olleh masyarakat luas. Ini bukanlah pembelaan dari pelaku akademis, terutama para peneliti. Pasalnya, dana APBN untuk penelitian masih minim sekali. Padahal menurut salah seorang periset asal Amerika Serikat, Bruce Albert menyatakan bahwa hasil riset menyumbang 10% atas keberhasilan pembangunan suatu negara. Bayangkan saja, dana untuk riset di Indonesia hanya 0,1% dari total APBN yang sangat jauh berbeda dengan Malaysia yang mengalokasikan dana sebanyak 2% dari total APBN,, ataupun dengan Israel yang sanggup mengeluarkan dana sekitar 5% dari jumlah APBN mereka pertahun.

Untuk tahun ini saja Indonesia hanya mengalokasikan 5 triliun sedangkan Malaysia 400 triliun untuk riset nasional. Gaji seorang peneliti di LIPI berkisar antara 4-5 juta rupiah perbulan, sangat jauh jika dibandingkan dengan Jepang yang berani menggaji 600 juta kepada setiap periset.

Tak terhitung banyaknya lomba-lomba dilakukan pemerintah untuk memacu dan menjaring sumber daya manusia yang diharapkan mampu mengatasi berbagai polemik yang sedang dihadapi negara. Tetapi, prosesnya hanya sampai di sana, setelah diadakan berbagai penjaringan di seantero negeri tidak ditindaklanjuti dengan usaha pemanfaatan sumber daya manusia yang telah diseleksi.

Tidak adanya perhatian dari pemerintah serta dorongan keinginan untuk mendapatkan pendidikan yang lebih baik membuat para mahasiswa dan siswa di Indonesia mencari sendiri beasiswa yang rata-rata banyak dikeluarkan oleh universitas dari luar negeri. Hal ini terbukti dengan banyaknya ilmuwan Indonesia yang memilih hengkang dari negeri sendiri dan meraup hujan sukses di negeri orang.

Pindahnya sekitar 177 ilmuwan dari LIPI ke laboratorium atau lembaga swasta disinyalir masih dari akibat minimnya perhatian pemerintah. Akan sayang sekali jika negeri yang kaya raya akan sumber daya alamnya tidak dapat menggunakan anugerah dari Tuhan dengan optimal. Contohnya selain untuk menekan harga BBM yang berbahan baku minyak bumi, dapat ditemukan energi alternatif lain yang ramah lingkungan. Untung sekali masih ada periset yang masih mau bekerja di instansi penelitian pemerintah, meski dengan minim gaji dan perhatian pemerintah. Pemerintah juga jarang sekali menindaklanjuti hasil riset ilmuwan dan hanya dijadikan sebagai pengisi laci dan lemari.

Masyarakat yang tengah kisruh seperti saat ini, mengharapkan energi alternatif yang dapat menekan harga BBM jenis gasolin/bensin atau pun solar yang berasal dari emas hitam minyak bumi. Namun, alangkah bijaksananya jika pemerintah mau mengoptimalkan berbagai riset demi kemajuan pembangunan di masa yang akan datang.

Jumat, 01 Februari 2013

How To Make A Chinese Sky Lantern





Bahan dan Alat:
* Bambu tali untuk Lampion Chinese, belah-belah selebar 1cm, dan potong-potong dengan ukuran: 60cm (4 batang), 112cm (4 batang), 120cm (1 batang), 4cm (8 batang). Agar bambu lentur, rendam dalam air terlebih dahulu.

* Kertas emas.

* Plastik kaca ukuran 2cmx15cm.

* Lem kanji atau sagu. Buat sendiri lem ini, dengan mencampurkan sagu dan terigu (perbandingan 1/4:1). Kemudian campur dengan air, dan aduk hingga mengental.


Langkah pembuatan:


1. Buat lingkaran untuk Chinese Lampion dari tiap batang bambu. Satukan kedua ujung bambu dengan plastik kaca, kemudian rekatkan dengan lem sagu. Hasilnya adalah lingkaran bambu berdiameter 15cm (4 buah), 28cm (4 buah), dan 35cm (1 buah).

2. Gabungkan 4 lingkaran berdiameter 28cm, menjadi rangka bola. Satukan kedua bagian lingkaran, yang bersentuhan, dengan tali dan lem sagu.

3. Masukkan rangka bola ke dalam lingkaran Lampion China yang berdiameter 35cm. Posisi lingkaran tepat di tengah rangka. Ikat setiap sisi rangka bola, yang bersentuhan dengan lingkaran.

4. Gabungkan dua lingkaran untuk Lampion China sekitar 15cm, dalam posisi sejajar dengan jarak 4cm, hingga menjadi dua lingkaran ganda. Caranya dengan menempelkan empat batang kayu 4cm, masing-masing saling berhadapan.

5. Letakkan dua lingkaran ganda, masing-masing pada bagian atas dan bawah lampion. Ikat setiap batang 4cm dengan setiap rusuk bola, menggunakan tali.

6. Buat pola mal pada karton putih untuk Lampion Chinese, berupa satu bidang trapesium rangka bola. Kemudian, lipat kertas minyak, menjadi 16 lembar. Letakkan mal di atas lembaran-lembaran tadi. Gunting kertas minyak, mengikuti pola mal. Lebihkan sisi-sisinya, dengan jarak 1cm dari garis pola.

7. Beri lem sagu pada setiap rusuk rangka bola. Mulailah menempelkan kertas-kertas minyak. Bungkus lingkaran-lingkaran ganda dengan kertas emas.

8. Setelah seluruh permukaan tertutup, hias Lampion China dengan guntingan-guntingan kertas emas.

Rabu, 30 Januari 2013

SPOOF

Nih ada spoofs lagi! Cumaaa disatuin aja ya! Ini saya co-pas dari aljihad99.blogspot.com. Sekali lagi post ini hanya untuk memudahkan pencarian Anda saja.




TREE GORILLA

A man walked into his back yard one morning and found a gorilla in a tree. He called a gorilla-removal service, and soon serviceman arrived with a stick, a cihuahua (a rabbit-size breed of dog), a pair of handcuffs, and a shootgun. “now listen carefully,” he told the homeowner.” I’m going to climb the tree and poke the gorilla with this stick until he falls to the ground. The trained cihuahua will then go right for his,
uh, sensitive area, and when the gorilla instinctively crosses his hands in front to protect himself, you slap on the handcuffs.”
“got it,” the homeowner replied. “But what’s the shootgun for?”

“if I fall out of the tree before the gorilla,” the man said,” shoot the cihuahua.”

sumber: Cn’S English Magazine Vol.2 No.11



APPRENTICE

A prominent lawyer’s son dreamed of following in his father’s footsteps.After graduating from college and law school with honors,he returned home to join his father’s film,intent on proving himself to be a skilled and worthy attorney. At the end of his father’s office,and said, “father,father the Smith case,which you always said would go on forever–the one you have been toiling on for ten years–in one single day,I settled that case and saved the client a fortune”

His father frowned,and scolded him,” I didn’t say that it WOULD go on forever,son. I said that it COULD go on forever,When you saw me toiling on that case for days and weeks at a time, Didn’t it ever occur to you that I was being paid by the hour?

sumber : Cn’S English magazine vol 8 No.61



NASTY BUG

Every night,Harold would go down to the liquor store,get a six pack,bring it at home and drink it while he watched TV.One night as finished his last beer.the door bell rang.he stumble to the door and found six foot cockroach standing there.The Bug grabbed him by the collar and threw him across the room,and left.

The next night,after he finished his 3th beer,The door bell rang. He Walked slowly to the door ad found the same six foot cockroach standing there.The big bug punched him in the stomach,then left.

The next night,after he finished his 1st beer,the door bell rang again.the same six foot cockroach was standing there. this time he was kneed in the groin and hit behind the ear as he doubled over in pain.Then the big bug left.

The fourth night Harold didn’t drink at all.The doorbell rang.The cockroach was standing there.the bug beat the snot out of Harold and left him in a heap on the living room floor.

The following day, Harold went to see his doctor.He explained events of the preceding four nights.”What can I do? he pleaded.

“not much”the doctors replied. “There’s just a nasty bug going around.”

http://www.funnystory.com



LOST AND NEVER FOUND



My dad is a golf freak. Since he likes to ask me to accompany him playing golf, I’m getting crazy about it, too. Besides playing it, I also like to join golf tourments. in the last tournament i joined, some thing embarssing happened to me.

In the middleof the game, my ball landed in a mud pond. not wanting to give up, I approached the pond and tried to find the ball with my club. After about five minutes. I still couldn’t find my ball, but worse, i couldn’t pull out my club. it seemedto be stuck on something. I waded into the pond and groped around with my hand, trying to find the ball. Then igave up! I got out of the pond and found out that i hadn’t only lost my ball and my club, but also my shoes. I was very embarassed because all the people were watchung.!

Magazine : C’NS


THE TROUBLE MAKER


while visiting a country school, the chairman of the board of education became provoked at the noise the unruly students were making the next room.

Angrily, he opened the door ang grabbed one of the taller boys who seemed to be doing most of thetalking. He dragged the boys to the next room and stood him the corner.

A few minutes later , a small boy stuck hi head in the room and pleaded,” Please,sir,may we have our tacher back?”



FEROCIOUS LION


Bert was Tellinh his friend justin about his safari trip in Africa. “….. i came face to face with a ferocious Lion. He was snarling, showing mw his long sharp teeth.he was literally salivating at seeing me. man! I’d never been so scared before.”

” wow! I am glad i wasn’t in your shoes! so what happened next? did you shoot him?”

“No, I didn’t have my gun with me.”
“you didnt?oh man!that was really dumb.”

“Yeah, it was so stupid of me. Anyway,there I stood alone, without a gun. The Lion crept closer and closer and closer… and I …”Bert stooped and heaved a deep sigh. Impatiently, justin cried,”Come on, man! what did you do?

“His pal shrugged his showders and said, “what could I do? I moved on to the next cage.”

Source : C’Ns magazine

OH BOY


My 2-year-old nephew and I were queuing at a cashier in a department store when he tugged at my shirt with awful look on his face.

I asked him what was wrong and he very loudly said,”I think the lady in front of us farted,cause her butt stinks!”Everyone around us heard it.

I was so ashmed. I apologized to everyone,especially to the lady in front of me,and then pretended that I had forgotten something so we could just get uot of there quickly!!!



Sumber:CNS english Magazine vol.4 No.29


BEAUTIFUL ME

i like teasing my sister, one day. when she was busy cramming for exams, i wore my mom’s earinng and put on her lipstick and started to tease my sister, i kept on teasing her until my mom yelled at me “Catur, leave your sister alone! you’d better go to the gas station to fill the tank of your dad’s motorcycle”

so off i went to the gas station . strangely, the people there were friendler than they usually are. they all smiled at me some of them laughed together.

on my way home, i saw my sister so asked her, “hey sis is there something wrong with me.?
it seems that everyone is so friendly and today. they all smiled and laughed at the gas station ”
my sister, suddenly burst out laughing and said “of course they were . you’re still wearing mom’s lipstick and earings”

“what?? Gosh!” i rode home in a hurry.

Source : Magazine Cool n Smart



BEST IN THE LAND


A group of hikers are led through the US wilderness by a guide . on the third day, the hikers notice that they have been traveling in circles.
“we’re lost” one of the men complaints .
“i thought you said you were the best guide in the United States.”
“I am” the guide answer,
“but i think we may have wandered into Canada”


HUMAN BOWLING BALL


My schoolmates and i went alley. This was the first time i went bowling, so i tried several different techniques. One of them was running into the lane, which seemed to work for me. I used the techniques several times and i got good score. But i what didn’t realize was that at a certain poin the lane was very slippery because the floor was greased to help the ball go down the lane. I ran past the poin and ended up falling on my butt. Both my feet flew from under me and i slid halfway along the lane.

Source: CNS Magazine


Investigating a Terrible Accident

In a terrible accident there were no survivor except a monkey.Since there were no witnesses,the police could not determine. A last,they turned the monkey.Because the monkey seemed able to respond with gestures,the police officer decidedto interrogate.it

“what were the people doing on the bus?”
The monkey shakes his head in a disapproving manner and a starts dancing around, meaning a people were dancing and having fun”OK, but what else were they doing?”

The monkey take his hand to his mouth as if holding a bottle. “Oh! they were drinking, Huh?! OK, were they doing anything else?”

The monkey nods his head and moves his mouth back and forth, mimicking singing.
The chief loses his patience, “if they were having such a great time, who was driving the bus then?”

Spoof : Abu Ali Counts His Donkeys

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.



One day Abu Ali went to the fair, and bought nine donkeys. He rode home on one of them the rest of the donkeys followed behind.

After a while Abu Ali said to himself, “I must make sure all my donkeys are here.” And he turned round to count them.

“One, two, three, four, five, six, seven, eight. Oh! Where’s number nine?” Abu Ali cried
He jumped down from his donkey. He looked behind the rocks and behind the trees. But there was no donkey to be seen.

“I’ll count them again,” Abu Ali said. “One, two, three, four, five, six, seven, eight, nine. Oh, he must have come back.”

So Abu Ali climbed back on to the donkey and trotted away. After a while he counted his donkeys again. He counted only eight! Once more he looked behind the rocks and behind the trees. But there was no donkey to be seen.

“I will count again,” he said, and this time there were nine.

Just then Abu Ali saw his friend Musa walking along the road.
“Musa,” he called. “Help me to count my donkeys. I keep losing one. When I stop to count I have only eight, but when I get down looking for the ninth, there he is again!”

“Well, I can see ten donkeys, Abu Ali,” laughed Musa. “And the tenth donkey’s name is Abu Ali”

Spoof : The Perfect Husband?

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.





Several men are in the locker room of a golf club. A cell phone on a bench rings and a man engages the hands-free speaker function and begins to talk. Everyone else in the room stops to listen.

MAN: "Hello"

WOMAN: "Honey, it's me. Are you at the club?"

MAN: "Yes"

WOMAN: "I'm at the mall now and found this beautiful leather coat. It's only $1,000. Is it OK if I buy it?"

MAN: "Sure, go ahead if you like it that much."

WOMAN: "I also stopped by the Mercedes dealership and saw the new 2007
models. I saw one I really liked."

MAN: "How much?"

WOMAN: "$80,000."

MAN: "OK, but for that price I want it with all the options."

WOMAN: "Great! Oh, and one more thing. The house we wanted last year is back on the market. They're asking $950,000."

MAN: "Well, then go ahead and give them an offer, but just offer $900,000."

WOMAN: "OK. I'll see you later! I love you!"

MAN: "Bye, I love you, too."



The man hangs up. The other men in the locker room are looking at him in astonishment. Then he smiles and asks: "Anyone know whose phone is???!!!"

Spoof : The Phone is Off

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.





Soon after he left college, Dave found one of his uncles who was very rich and had no children of his own died and left him a lot of money, so he decided to set up his own real estate agency.

Dave found a nice office. He bought some new furniture and moved in. he had only been there for e few hours when he heard someone coming toward the door of his office.

“It must be my first customer” Dave thought. He quickly picked up the telephone and pretended to be very busy answering an important call from someone in New York who wanted to buy a big and expensive house in the country.

The man knocked at the door while this was going on. He came in and waited politely for Dave to finish his conversation on the phone.

Then the man said to Dave; “I am from the telephone company and I was sent here to connect your telephone”

Spoof : The Boss and The Trainee

Saya akui dengan rendah hati bahwa artikel spoof disini saya co-pas dari www.englishdirection.com, karena jujur saja saya belum mampu membuat spoof text sendiri. Spoof text ini hanya untuk membantu memudahkan pencarian Anda.



A man joined a big Multi National Company as a trainee. On his first day he dialed the pantry and shouted into the phone, "Get me a coffee quickly!"

The voice from the other side responded, "You fool you've dialed the wrong extension! Do you know who you're talking to, dumbo?"

No", replied the trainee.

"It's the Managing Director of the company, you fool!" The man shouted back, "And do you know who YOU are talking to, you fool?"

"No", replied the Managing Director.
"Thats Good!", replied the trainee and put down the phone!





Selasa, 22 Januari 2013

Tetap Sehat Meski Cuaca tak Bersahabat



Labil. Itulah pendapat penulis untuk menggambarkan keadaan cuaca akhir-akhir ini dimana tiap sebentar-sebentar turun hujan, tunggu sekitar 5 menit kemudian hujan akan berhenti, lalu 15-20 menit kemudian turun lagi hujan yang cukup deras.


Keadaan cuaca seperti ini, membuat kita merasa nyaman dibawah selimut dan berlama-lama di kasur serta membuat kita berlambat-lambat pergi ke sekolah. Apalagi hampir setiap pagi dihiasi mendungnya awan kelabu dengan suhu yang relatif cukup dingin untuk ukuran orang Asia Tenggara, khususnya orang Indonesia yang terbiasa dengan suhu sekitar 34 derajat Celsius.


Kedinginan dapat diatasi dengan mengenakan pakaian atau jaket yang tebal dan hangat namun tetap cukup ringan agar membuat kita tetap leluasa beraktivitas. Namun sebenarnya bukanlah rasa dingin yang menjadi ancaman terbesar bagi tubuh kita, tetapi keadaan cuaca yang sering berubah-ubahlah yang menjadi ancaman utama bagi kesehatan kita. Cuaca yang labil membuat sistem daya tahan tubuh kita melemah sehingga rentan sakit. Apalagi jika sekolah sobat belia sedang mengadakan acara besar seperti Bulan Prestasi, Expo, ataupun Gelar/Pentas Seni yang pastinya sangat menguras tenaga, mental, dan pikiran siswa, terutama bagi siswa yang menjadi pengurus OSIS & MPK.


Oleh karena itu usahakan untuk menjaga stamina dan kesehatan sobat belia, seperti dengan menjaga asupan nutrisi dan air untuk tubuh kita, waktu tidur yang cukup, mengenakan pakaian hangat, usahakan untuk tidak kehujanan saat di luar, selalu membawa mantel/jas hujan jika bepergian menggunakan sepeda motor, usahakan untuk menyempatkan diri untuk berolahraga meski di dalam ruangan, serta selalu berdoa pada Allah SWT agar selalu diberkahi kesehatan.


Sekalipun sobat belia terlanjur sakit, istirahatlah yang cukup di rumah, jangan terlalu dipaksakan untuk masuk ke sekolah, nanti salah-salah malah karugrag alias kambuh lagi penyakitnya. Jadi sobat belia jaga kesehatan ya di cuaca yang labil ini, tetap semangat meski kadang-kadang cuaca tidak bersahabat!!!

(Dimuat di koran Harian Umum Pikiran Rakyat (sisipan Belia) edisi 22 Januari 2013)

Senin, 21 Januari 2013

PLUS MINUS SNMPTN Undangan dan Tulis




Di tengah asyiknya melihat acara Fox Crime dan NGC, ada diskusi yang lebih tepat disebut ‘ngobrol ngalor-ngidul’ selama 7 menit bersama kakak ipar saya saat liburan semester 1. Di kesempatan itu saya bertanya apa bedanya SNMPTN Tulis dan Undangan, berhubung mulai tahun 2013 SNMPTN Tulis tidak dilaksanakan penulis ingin mengulas sedikit mengenai Plus Minus SNMPTN Undangan dan Tulis. Bukan maksud sok tahu tapi beginilah info yang saya dapatkan.
Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) ini dibagi menjadi 2 jalur, terdapat SNMPTN Undangan dan SNMPTN Tulis, pertama mari kita bahas terlebih dahulu mengenai SNMPTN Undangan.

SNMPTN Undangan


SNMPTN jalur Undangan ini dilihat dari nilai rapor semester 3-5 (semester 1 kelas XI – semester 1 kelas XII) harus progresif, yang artinya setiap semester, nilai-nilai mata pelajaran (terutama Matematika, Fisika, Kimia, Biologi, B.Indonesia, B.Inggris) harus naik, tidak boleh turun, minimal konstan/tetap. Biasanya juga dilihat dari urutan ranking kelas (akan lebih bagus lagi jika kita berada di urutan top ten atau top three).
Plus:

Terjadi pemerataan pelajar
Pelajar dari daerah mendapat kesempatan dan celah untuk kuliah di PTN favorit yang rata-rata berada di kota besar. Contoh: ITB (Bandung), UI (Jakarta), UGM (Yogyakarta).

Minus:

Menghambat siswa yang memiliki kemampuan yang tinggi

Rank kelas, menurut penulis adalah hal yang bersifat subjektif. Mengapa? Karena itu sangat dipengaruhi berbagai hal, seperti akreditasi sekolah, guru pengajar, lingkungan, dan kemampuan siswa itu sendiri. Jika Anda belum mengerti, mari penulis jelaskan. Misalnya di suatu SMA Abjad yang memiliki akreditasi A (Amat Baik) terdapat kelas X, W, Y, dan Z. Nah, siswa penghuni kelas Z adalah siswa yang memiliki kemampuan di atas rata-rata, satu level lebih tinggi dari siswa dari kelas W dan Y. Sedangkan para siswa kelas X ini dinilai kurang dibanding dengan kelas W, Y, dan Z. Pada saat akhir semester diumumkanlah para top three dari masing-masing kelas.


Dari kelas Z : Jati (1), Rina (2), dan Toni (3)

Dari kelas Y : Andin (1), Yudith (2), Sandi (3)

Dari kelas W : Novi (1), Sela (2), Musa (3)

Dari kelas X : Sarjang (1), Nani (2), Wati (3)


Nah, jika dilihat dari sudut pandang SNMPTN Undangan, Jati, Andin, Novi, dan Sarjang adalah setara, tetapi jika dilihat dari kemampuan hasilnya dapat berbeda. Tetapi hasilnya akan berbeda jika mereka mengikuti SNMPTN Tulis.


Sekarang mari kita bahas tentang SNMPTN Tulis


Plus


Biaya lebih murah karena mendapat subsidi dari pemerintah
Soal tidak pernah bocor
Berbeda sekali dengan UN (SNMPTN Tulis = soal banyak, waktu sedikit)(UN = soal tidak terlalu banyak, waktu melimpah)
Tingkat kecurangan yang sangat minim (inget, soal dibuat oleh para Rektor dari berbagai PT di seluruh Indonesia)
Benar-benar merupakan uji kemampuan diri

Minus


Kurangnya pemerataan pelajar, siswa dari pelosok daerah dengan fasilitas minim sulit bersaing dengan siswa dari daerah yang memiliki sekolah dengan fasilitas lengkap.
Siswa dari pelosok daerah juga sulit untuk dapat menerima pendidikan serta pengajaran yang dicita-citakan.

Sekarang, SNMPTN Undangan kuotanya jadi 100%, nanti nantinya pihak PTN akan mengadakan UMBPTN (Ujian Masuk Bersama Perguruan Tinggi Negeri) kepada 40% siswa (mengenai siswa dengan kriteria apa saja yang harus mengikuti UMBPTN ini aku juga kurang tau tapi feeling-ku sih 40% itu adalah siswa dengan nilai terendah dari kuota 100% itu).


Tapi bagiku pribadi, lebih baik SNMPTN Tulis kuotanya menjadi 100%, jika aku tidak lulus, lebih baik nganggur 1 taun buat persiapan yang lebih mantep jadi nanti biar gampang juga ngikutin kelas pas kuliahnya, syukur-syukur dapet beasiswa ke luar negeri dengan beasiswa yang full.


Setelah membaca post ini saya harap Anda meninggalkan komentar, entah Anda setuju atau tidak, atau menambahkan informasi lain pada saya. Terima kasih.



Sumber gambar: http://toenassemarang2012.blogspot.com/2012/02/cara-mendaftar-snmptn-undangan-2012.html

Kamis, 10 Januari 2013

Museum Prestasi SMANSA

Trofi dan plakat dari berbagai ukuran dan bentuk memenuhi ruang lobby SMA N 1 Kota Sukabumi. Entah berapa banyak gelar yang telah diraih para siswa The Leading School ini dari bidang akademik maupun non-akademik.



Karena banyaknya trofi, plakat, serta berbagai penghargaan lainnya tidak memperoleh tempat di lobi maka timbul berita yang mengabarkan bahwa akan dibangun sebuah museum yang khusus dibangun untuk memajang berbagai penghargaan yang telah diraih oleh para warga SMANSA. Tetapi kabar itu pun perlahan mulai mengabur dan seperti kabut di pagi hari yang sirna diterpa cahaya mentari.



Namun, pada 12 Desember 2013 lalu, penulis melihat 2 buah gambar bangunan modern yang diupload oleh Bapak Ujang Kosasih yang merupakan salah satu staf pengajar di SMA N 1 Sukabumi di grup jejaring sosial Facebook yang bernama KELUARGA BESAR SMA NEGERI 1 (SMANSA) KOTA SUKABUMI. Dalam keterangan gambar, diketahui bahwa bangun tersebut merupakan gambar rancangan Museum Prestasi SMANSA hasil karya para alumnus SMANSA menjelang perayaan Golden Year SMANSA. Satu gambar menampilkan rancangan wajah depan Museum Prestasi yang akan dibangun kelak. Gambar lainnya menunjukkan interior bagian dalam museum.







Rancangan wajah depan serta interior dalamnya telah ada, namun kapankah Museum Prestasi SMANSA tersebut dapat direalisasikan?


www.ikomsmansa.org
www.expo.ekomsmansa.org